Serba Serbi

Mantram Trisandhya, Berikut Makna dan Artinya dalam Hindu Bali

Mungkin masih banyak yang belum tahu, isi dan arti dari mantra ini. Sebab bahasa yang digunakan adalah bahasa Sansekerta.

Tribun Bali/AA Seri Kusniarti
Ilustrasi sembahyang 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Anak Agung Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Mantram Trisandhya, adalah mantra yang sangat lekat dengan kehidupan umat Hindu sehari-hari.

Biasanya mantra ini diucapkan tatkala peralihan waktu, yakni pukul 6 pagi, 12 siang, dan 6 sore.

Mantra ini juga diucapkan sebelum umat Hindu melakukan panca atau kramaning sembah (sembahyang).

Mungkin masih banyak yang belum tahu, isi dan arti dari mantra ini. Sebab bahasa yang digunakan adalah bahasa Sansekerta.

Baca juga: Makna Upacara Matipat Bantal atau Upacara Mamitan Dalam Hindu 

Berikut penjelasannya, sesuai dengan bait dan artinya yang dipaparkan oleh Jero Mangku Ketut Maliarsa, kepada Tribun Bali, Selasa 8 Februari 2022.

Bait pertama, 'Om bhur bhvah svah, tat savitur varenyam, bhargo devasya dhimahi, dhiyo yo nah pracodayat'.

Arti dari bait ini, Om Sang Hyang Widhi, kami menyembah kecemerlangan dan kemahamuliaan Sang Hyang Widhi yang menguasai bumi, langit, dan sorga, semoga Sang Hyang Widhi menganugerahkan kecerdasan dan semangat pada pikiran kami.

Bait kedua, 'Om narayana evedam sarvam, yad bhutam yac ca bhavyam, niskalanko niranjano nirvikalpo, nirakyatah sudah Devo Eko, narayanah ma dvitiyo asti kascit'.

Arti mantra ini, om Sang Hyang Widhi, semua yang ada berasal sari Sang Hyang Widhi, baik yang telah ada maupun yang akan ada. Sang Hyang Widhi bersifat gaib tidak ternoda, tidak terikat oleh perubahan, tidak dapat diungkapkan, suci, Sang Hyang Widhi Maha Esa, tidak ada yang kedua.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved