Berita Bangli

Bertahun-tahun Mengabdi Sebagai Tenaga Honor, Dua PPPK Guru Meninggal Dunia Sebelum Dilantik

Bertahun-tahun Mengabdi Sebagai Tenaga Honor, Dua PPPK Guru Meninggal Dunia Sebelum Dilantik, Kisahnya Pilu

Tribun Bali
foto:/mer Suasana pelantikan dan pengambilan sumpah PNS dan PPPK di Alun-alun Bangli. Senin (15/8/2022) 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI- Setelah bertahun-tahun melakoni pekerjaan sebagai guru honorer daerah atau Guru Tidak Tetap (GTT) di Bangli, dua orang guru di SMPN 4 Kintamani akhirnya lolos rekrutmen PPPK Guru. Kendati demikian keduanya tidak bisa dilantik. 

Diketahui dua guru tersebut berusia 51 tahun dan 45 tahun.

Keduanya mengabdi di sekolah yang berlokasi di Desa Songan, sebagai guru matematika dan guru bahasa Indonesia.

Keduanya akhirnya lolos dalam rekrutmen PPPK tahun 2021, dan menerima SK PPPK pada bulan Juli 2022.

Namun belum sempat dilantik, keduanya meninggal dunia akibat sakit. 

Hal ini diungkapkan Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Bangli I Made Mahindra Putra, Senin (15/8/2022).

Sedianya jumlah PPPK guru yang dilantik sebanyak 508 orang sesuai jumlah SK yang dibagikan bulan Juli lalu.

"Namun karena ada dua orang yang meninggal dunia, maka hanya 506 PPPK guru yang dilantik," ucapnya.

Baca juga: Belajar Model Penerimaan Kunjungan & Tata Kelola Inovasi Publikasi Pariwisata Heritage di Yogyakarta

Dua guru yang meninggal dunia menyisakan dua jabatan PPPK kosong. Mahindra menyebut, pihaknya akan melapor pada BKN agar dua jabatan PPPK yang kosong ini bisa ditambahkan pada rekrutmen PPPK tahap III. 

Selain PPPK guru, adapula 52 PPPK non guru, serta puluhan pegawai ASN lainnya mulai dari yang diangkat pertama kali, pengangkatan perpindahan dari jabatan lain, dan kenaikan jenjang yang juga dilantik dan diambil sumpahnya pada hari ini. 

Pelantikan dan pengambilan sumpah/ janji PNS dan PPPK dalam jabatan fungsional dipimpin langsung oleh Bupati Bangli, Sang Nyoman Sedana Arta, berlokasi di Alun-alun Bangli.

Baca juga: KUASA HUKUM BRIGADIR J, Segera Laporkan Istri Irjen Ferdy Sambo Atas Laporan Palsu

 
Pada kesempatan itu, Bupati Bangli mengajak kepada seluruh ASN yang baru dilantik, agar bisa mengemban tugas dengan baik, paham tugas pokok dan fungsi dan selalu memperhatikan perinsip-perinsip manajemen.

Yakni melalui perencanaan yang matang, pelaksanaan yang tepat dan pengawasan yang ketat, serta memperhatikan efesiensi, efektivitas, trasparansi dan taat pada norma-norma yang ada. 

"Dengan demikian akan dapat memberikan pelayanan yang optimal kepada seluruh lapisan masyarakat.

Sehingga mampu mewujudkan visi dan menjalankan misi Kabupaten Bangli yang telah ditetapkan menuju Bangli Era Baru," tandasnya. (*) 

Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved