Serba Serbi

Buda Kliwon Gumbreg Bertepatan dengan Kajeng Kliwon, Apa Makna dan Bagaimana Pelaksanaannya?

Buda Kliwon Gumbreg, Kajeng Kliwon Uwudan merupakan hari baik untuk menghidupkan ilmu hitam atau pengiwa.

Dok. Tribun Bali
Ilustrasi sembahyang - Buda Kliwon Gumbreg Bertepatan dengan Kajeng Kliwon, Apa Makna dan Bagaimana Pelaksanaannya? 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Rabu 30 November 2022, merupakan Buda Kliwon Gumbreg.

Selain itu, juga bertepatan dengan Kajeng Kliwon.

Kajeng Kliwon ini dirayakan setiap 15 hari sekali.

Berdasarkan pertemuan antara Tri Wara terakhir yakni Kajeng dengan Pancawara terakhir yakni Kliwon.

Baca juga: Kajeng Kliwon Pamelas Tali, Ini Kisah Watugunung dan Kaitan Dengan Piodalan Saraswati

Sedangkan Buda Kliwon Gumbreg dirayakan setiap enam bulan sekali yang merupakan pertemuan antara Saptawara Buda (Rabu), Pancawara Kliwon, dan Wuku Gumbreg.

Hari raya Kajeng Kliwon ini dianggap keramat di Bali.

Dalam buku Pokok-pokok Wariga karya I. B. Suparta Ardhana disebutkan Kajeng Kliwon Uwudan merupakan hari baik untuk menghidupkan ilmu hitam atau pengiwa.

Terkait Pancawara Kliwon, dalam Lontar Sundarigama disebutkan

Nihan taya amanah, kunang ring panca terane, semadi Bhatara Siwa, sayogia wong anadaha tirtha gocara, ngaturaken wangi ring sanggar, muang luwuring paturon maneher menganing akna cita.

Wehana sasuguh ring natar umah, sanggar, ring dengen, dening sega kepel duang kepel dadi atanding, wehakna ada telung tanding, iwaknia bawang jae.

Kang sinambat ring natar, Sang Kala Bucari.

Ring sanggar Bhuta Bucari.

Ne ring dengen, Sang Durga Bucari

Ika pada wehana labaan, nangken kaliyon, kinon rumaksa umah, nimitania. Pada anemu sadia rahayu. Kunang yan kala biyantara keliyon, pakerti tunggal kayeng lagi.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved