Sering Cekcok dengan Keluarga, Nengah Suwatri Putuskan Gantung Diri Dalam Kondisi Mengandung

Dengan meninggalkan sepucuk surat serta pesan singkat (SMS) kepada suaminya, Ni Nengah Suwitri (23), nekat mengakhiri hidup

Sering Cekcok dengan Keluarga, Nengah Suwatri Putuskan Gantung Diri Dalam Kondisi Mengandung
Istimewa
Suwatri usai diturunkan dari pohon boni. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Muhammad Fredey Mercury

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI - Dengan meninggalkan sepucuk surat serta pesan singkat (SMS) kepada suaminya, Ni Nengah Suwitri (23), nekat mengakhiri hidupnya dengan cara bunuh diri pada hari Sabtu (8/4/2017) lalu.

Baca: Nengah Suwitri Dilarang Dikuburkan Dengan Janinnya, Sampai Sini Saya Bersamamu Bli!

Baca: Nahas, Dua Pemedek Tumbang Seusai Melasti, Satu Orang Meninggal Dunia

Baca: Tragis, Pengantin Baru Gantung Diri Tengah Hamil 4 Bulan, Janin Dipisahkan saat Dikubur

Isi surat tersebut berbunyi:

"Tek amone cang marengin bli hidup dini. Jani cang kel mulih.
Melahang bli mejalan, nu lantang tuwuh bline.
Cang nunas sica, pang sing ade murta rauh mai ke pekarangane.
Ne pang sing nemu slamet ane ngoyong di karang ne...
Cang mepamit dini, cang kar ngayah, de sebetange cang...
Ape ye ade di kamare ker idih.
Kekelang cang ngayah..."

(Sampai di sini saya hidup bersamamu bli. Sekarang saya akan pulang. Baik-baik bli menjalani hidup karena hidup bli masih panjang. Saya berdoa agar tidak ada Murta datang ke pekarangan rumah ini. Ini agar tidak menemukan keselamatan untuk yang tinggal di pekaranganne. Saya pamit, saya akan ngayah. Apa yang ada di kamar saya minta untuk bekal ngayah)

Surat wasiat Suwatri
Surat wasiat Suwatri (Istimewa)

Dan oleh warga sekitar, pada pukul 20.00 Wita, wanita asal Desa Katung, Kecamatan Kintamani, Bangli ditemukan dalam posisi gantung diri di pohon Boni. Tepatnya di kebun milik Pak Sri.

Kapolsek Kintamani, Kompol Gede Sumena didampingi Kanit Reskrim Polsek Kintamani, AKP Dewa Gde Oka menjelaskan, awal mula kejadian tersebut, sekira pkl 09.00 Wita, Suwitri diketahui pergi ke kebun dengan alasan untuk mencari rumput, namun hingga sore hari, Suwitri tak kunjung pulang.

Halaman
123
Editor: I Gusti Agung Bagus Angga Putra
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved