Breaking News:

Lomba Perahu Layar Warna-Warni, Jelantik Yakin Jukung Akan Tetap Eksis di Sanur

Jukung layar warna-warni serangkaian Sanur Village Festival 2019 di Pantai Segara Ayu, Sanur, Rabu (21/8/2019)

Penulis: Putu Supartika | Editor: Widyartha Suryawan
Tribun Bali/Rizal Fanany
Jukung layar warna-warni serangkaian Sanur Village Festival 2019 di Pantai Segara, Sanur, Rabu (21/8/2019). Sebanyak 25 jukung ikut berkompetisi dengan menempuh jarak 15 kilometer. Meski kini jukung tak banyak lagi digunakan untuk mencari ikan sebagai nelayan, jukung di Sanur masih bisa difungsikan sebagai sarana wisata sailing, kebanyakan untuk turis asing. 

Selain dijadikan sarana untuk menangkap ikan, jukung-jukung itu juga difungsikan untuk tujuan wisata, yakni wisata sailing (berlayar) bagi para wisatawan penyewa.

Dalam lomba jukung ini, menurut Jelantik, kecepatan jukung dan ketangkasan nakhoda menjadi kunci untuk memenangkan kompetisi. Selain itu, kondisi air, dan arah angin juga turut mempengaruhi.

"Karena kami kan menggunakan perahu tradisional, maka bergantung pada kondisi alam. Khususnya angin yang bisa menggerakkan layar perahu-perahu ini," ujar Jelantik.

Seorang wisatawan Australia, Robert Melow mengaku senang melihat lomba tersebut. Apalagi warna layar jukung terlihat warna-warni, yang semakin mempercantik tampilan jukung baik dilihat dari dekat maupun jauh.

Melow berharap jukung layar ini tetap ada dan menjadi daya tarik wisatawan untuk berkunjung ke Sanur.

I Wayan Jelantik mengatakan, nelayan yang berusia muda di Sanur, mulai menyusut jumlahnya. Tak seperti dulu, kini nelayan muda yang tersisa hanya 30 persen dari total jumlah nelayan yang ada di wilayah Sanur.

"Ya sesuai dengan perubahan zaman, generasi muda sudah jarang ada yang mau berjemur di luat seperti kami. Tapi masih ada 30 persen pemuda yang melaut, itu pun kebanyakan sudah menjelang tua," jelas Jelantik.

Jelantik menambahkan, saat ini kebanyakan nelayan di Sanur adalah jenis nelayan penghobi. Kondisi ini berbeda dengan masa lalu ketika menjadi nelayan benar-benar sebagai mata pencaharian di Sanur.

"Sekarang nelayan di sini membentuk lima kelompok perusahaan kecil-kecilan. Dan kebanyakan sekarang jukung ini digunakan untuk wisata turis asing," katanya.

Ia menambahkan, di organisasi yang dipimpinnya kini ada sebanyak 170 jukung.

Rata-rata jukung ini difungsikan untuk  mengangkut wisatawan sekali dalam sehari. Pengoperasiannya disesuaikan dengan nomor antrean.

"Sistemnya menggunakan nomor antrean, sehingga harus bergilir," katanya.

Walaupun tak seperti tahun 1980-an, namun jumlah wisatawan yang tertarik untuk naik jukung kini bisa dibilang lumayan.

Jelantik tetap optimis jukung ini bisa tetap bertahan. (i putu supartika)

Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved