Membaca Guratan Ketidakmerdekaan Pemuda Bangli Lewat Buku Pupulan Puisi Puspanjali

Pemuda Bangli masih mempunyai sikap kritis dan bisa menyalurkan aspirasi atau unek-uneknya jika terdapat sebuah "wadah".

Membaca Guratan Ketidakmerdekaan Pemuda Bangli Lewat Buku Pupulan Puisi Puspanjali
Tribun Bali/I Wayan Sui Suadnyana
Buku Pupulan Puisi Puspanjali 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Wayan Sui Suadnyana

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI - Selama ini gerakan kepemudaan di Kabupaten Bangli dianggap seperti kehilangan rohnya.

Pasalnya, gaung pergerakan anak muda Bangli seperti tidak terlihat, terlebih banyak dari mereka yang memilih jalan untuk berkarya di kabupaten lain, diluar Bali bahkan hingga ke mancanegara.

Meski demikian, ternyata pemuda Bangli masih mempunyai sikap kritis dan bisa menyalurkan aspirasi atau unek-uneknya jika terdapat sebuah "wadah".

Hal itu terlihat pada saat Dewan Pimpinan Kabupaten Perhimpunan Pemuda Hindu (DPK Peradah) Indonesia Bangli melaksanakan lomba puisi serangkaian peringatan Bulan Bahasa Bali 2019 pada Februari lalu.

Dalam lomba puisi yang juga bekerja sama dengan Pengurus Cabang Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (PC KMHDI) Bangli dan Komunitas Bangli Sastra Komala itu, akhirnya lahir sebuah buku Pupulan (kumpulan) Puisi Puspanjali.

Hindari Stres hingga Atur Pola Tidur, Cara Mudah Diet Sehat Turunkan Berat Badan Tanpa Olahraga

Live Streaming Bali United vs Barito Putera, Sama-sama Bernafsu Rebut 3 Poin

Tribun Bali Kids 2019 Hadir Sebagai Wadah Asah Bakat dan Kemampuan Generasi Muda

Buku terbitan Pustaka Ekspresi tersebut dibedah dalam Diskusi Bersama Peradah (DIPA) Bangli #4 di Gedung Parisadha Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Kabupaten Bangli, Sabtu (26/10/2019).

Pembedah buku I Gede Gita Purnama Arsa Putra melihat, meski puisi-puisi yang dihimpun dalam lomba memiliki tema "Sastra, Bangli lan (dan) Merdeka Seratus Persen," nampaknya banyak pemuda Bangli yang justru menuliskan kegelisahannya.

Keluh kesah dari pemuda Bangli ini, baginya, menandakan bahwa "gumi" Bangli belum sepenuhnya merdeka atau belum merdeka seratus persen seperti tema lomba puisi.

Akademisi Fakultas Ilmu Budaya Universitas Udayana (FIB Unud) itu mencontohkan, ada beberapa puisi yang ditulis oleh pemuda Bangli yang mengisahkan kekecewaannya terhadap kondisi kabupaten yang berada di tengah-tengah Pulau Bali itu.

Halaman
123
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Meika Pestaria Tumanggor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved