Air Tukad Badung Merah Darah

Jalani Sidang Tipiring, Nurhayati Yang Buang Limbah Sablon ke Tukad Badung Didenda Rp 2 Juta

Nurhayati menjalani sidang terkait pembuangan limbah tekstil di aliran Tukad (sungai) Badung.

Jalani Sidang Tipiring, Nurhayati Yang Buang Limbah Sablon ke Tukad Badung Didenda Rp 2 Juta
TRIBUN BALI/ I PUTU SUPARTIKA
Nurhayati pemilik sablon 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Nurhayati (48) akhirnya menjalani sidang tindak pidana ringan (tipiring) di Pengadilan Negeri (PN) Denpasar, Jumat (29/11/2019).

Nurhayati menjalani sidang terkait pembuangan limbah tekstil di aliran Tukad (sungai) Badung.

Atas perbuatannya itu, hakim menjatuhkan putusan pidana denda Rp 2 juta kepada pengusaha tekstil celup di Jalan Pulau Misol, Dauh Puri Kauh tersebut.

Usaha Sablon Miliknya Yang Membuat Tukad Badung Merah Darah Disegel, Nurhayati Cengar-cengir

Limbah Usaha Sablonnya Membuat Tukad Badung Merah Darah, Ini Pengakuan Nurhayati

Hakim Esthar Oktavi dalam amar putusan menjelaskan, mengingat Pasal 12 ayat (3) Peraturan Daerah No.1 tahun 2015 tentang Ketertiban Umum jo Pasal 58 ayat (2) Peraturan Daerah No.1 tahun 2015 tentang Ketertiban Umum.

Serta peraturan perundang-undangan lain yang berlaku yang berhubungan dengan perkara ini.

Berdasarkan hal itu, hakim menyatakan, bahwa terdakwa Nurhayati telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana membuang limbah sablon ke sungai.

Air Tukad Badung berwarna merah darah karena tercemar limbah, Selasa (26/11/2019).
Air Tukad Badung berwarna merah darah karena tercemar limbah, Selasa (26/11/2019). (Tribun Bali/Eurazmi)

"Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Hj Nurhayati oleh karena itu dengan pidana denda sebesar Rp 2 juta, dengan ketentuan apabila denda tidak dibayar, maka diganti pidana kurungan selama tujuh hari," tegas Hakim Esthar Oktavi.

Diberitakan sebelumnya, Nurhayati berurusan dengan hukum lantaran mencemari aliran Tukad Badung.

Limbah tekstilnya membuat air Tukad Badung yang berwarna hijau kecokelatan berubah menjadi merah darah.

Berubahnya warna air aliran Tukad Badung menjadi merah sempat viral di jagad media sosial.

Perbekel Desa Dauh Puri Kauh, I Gusti Made Suandhi merasa heran ketika pertama kali melihat kondisi air sungai di wilayahnya berubah jadi merah.

Setelah ditelusuri ternyata warna merah itu bersumber dari limbah yang dibuang Nurhayati, pengusaha tekstil celup di Jalan Pulau Misol, Dauh Puri Kauh, Denpasar.

Saat didatangi petugas Dinas LHK Kota Denpasar, Nurhayati mengakui perbuatannya.

Yang bersangkutan berjanji tak memproduksi tekstil selama belum memiliki sistem Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) yang baik. (*)

Penulis: Putu Candra
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved