Air Tukad Badung Merah Darah

Limbah Usaha Sablonnya Membuat Tukad Badung Merah Darah, Ini Pengakuan Nurhayati

Petugas terkait langsung bergerak cepat melakukan penyelidikan terkait penyebab memerahnya air sungai mendadak ini.

Limbah Usaha Sablonnya Membuat Tukad Badung Merah Darah, Ini Pengakuan Nurhayati
Tribun Bali / M Ulul Azmy
Kepala Satgas DLHK bersama Perbekel Desa Dauh Puri Kauh meninjau kondisi sistem IPAL di tempat pengusaha tekstiel kain celup polos di Jalan Pulau Misol I, No 23, Denpasar, Selasa (26/11/2019) 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Air sungai Tukad Badung yang semula berwarna hijau kecoklatan mendadak memerah, Selasa (26/11/2019).

Tak ayal, fenomena ini langsung viral dan menjadi perbincangan hangat warga Kota Denpasar di berbagai akun media sosial.

Mengetahui hal ini, petugas terkait langsung bergerak cepat melakukan penyelidikan terkait penyebab memerahnya air sungai mendadak ini.

Usaha Sablon Yang Sebabkan Tukad Badung Berwarna Merah Darah Bisa Ditutup, Ini Kata Satpol PP

Tukad Badung Berwarna Merah Seperti Darah, Satpol PP Amankan Pengusaha Sablon di Pulau Misol

Air Tukad Badung Denpasar mengalami perubahan warna menjadi merah darah hingga menuai perhatian warga dan pengendara motor, Selasa (26/11/2019).
Air Tukad Badung Denpasar mengalami perubahan warna menjadi merah darah hingga menuai perhatian warga dan pengendara motor, Selasa (26/11/2019). (Tribun Bali/M Ulul Azmy)

Cepat, Satpol PP Denpasar pun langsung mengamankan Nur Hayati, seorang pengusaha tekstil celup polos di bilangan Jalan Pulau Misol I, No 23 Denpasar, Bali.

Begitu juga dengan Satgas DLHK Denpasar, turut melakukan uji laboratorium dan menyelidiki sistem Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) di kediaman pelaku.

Saat didatangi petugas DLHK dan Perbekel Desa, Nur Hayati pun tak bisa berbuat banyak.

Dirinya berjanji tak lagi memproduksi jika belum memiliki sistem IPAL yang baik.

Wanita asal Pekalongan ini mengaku sebelumnya tidak pernah memproduksi kain celup ini di lokasi kediaman yang sudah ditinggalinya sejak 2005 silam tersebut.

Usaha Sablon yang diduga menyebabkan Tukad Badung Tercemar hingga berwarna merah darah didatangi Satpol PP, Selasa (26/11/2019)
Usaha Sablon yang diduga menyebabkan Tukad Badung Tercemar hingga berwarna merah darah didatangi Satpol PP, Selasa (26/11/2019) (Satpol PP Kota Denpasar)

Di sana, kata dia, hanya dimanfaatkan sebagai gudang kain celup sebelum didistribusikan.

''Tumben-tumben juga ini produksi karena ada pesanan mendadak warga buat seragam. Sebelumnya memang saya tidak pernah produksi, saya jualan aja,'' katanya kepada petugas.

Halaman
12
Penulis: eurazmy
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved