Soal Postingan Loker Burger Shot dengan Agama Tertentu, PHDI Beri Respons

Adanya lowongan kerja (loker) yang mencari karyawan khusus muslim oleh perusahaan Burger Shot langsung mendapat respons dari Parisadha Hindu Dharma

Soal Postingan Loker Burger Shot dengan Agama Tertentu, PHDI Beri Respons
Tribun Bali/Wema Satya Dinata
Pihak Burger Shot menyampaikan permintaan maaf kepada PHDI terkait lowongan kerja (loker) diskriminatif yang telah diposting di salah satu media sosial, di Ruang Rapat Kantor PHDI Bali, Kamis (5/12/2019) 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR-Adanya lowongan kerja (loker) yang mencari karyawan khusus muslim oleh perusahaan Burger Shot langsung mendapat respons dari Parisadha Hindu Dharma Indonesia (PHDI).

Untuk meluruskan dan mendapat konfirmasi dari pihak perusahaan, PHDI akhirnya memanggil pihak-pihak terkait, antara lain Burger Shot, Grab Kitchen sebagai platform yang menyediakan dapurnya, pihak Kementerian Agama dan Satpol PP.

Pertemuan dipimpin oleh Sekretaris PHDI Kota Denpasar I Made Arka dan digelar di Kantor PHDI Provinsi Bali, Kamis (5/12/2019).

Grab Tanggapi Iklan Lowongan Pekerjaan oleh Mitra Merchant GrabKitchen di Bali

Dari pertemuan tersebut, pihak Burger Shot menyampaikan permintaan maaf baik secara verbal maupun tertulis.

Bocoran Pemain Terbaik Liga 1 2019, Paulo Sergio Disinyalir Layak Donobatkan Pemain Terbaik

Nusa Penida Peringkat Pertama Destinasi Terbaik Backpacker 2020, Cukup Rp 10 Ribu Saja

Ini Waktu Kick Off Piala Presiden dan Liga 1 2020, PT LIB: Tapi Masih Bisa Berubah

Penanggung Jawab Burger Shot Bali, Andi Kusuma membenarkan adanya Loker diskriminatif tersebut.

loker Burger Shot
loker Burger Shot

Ia mengaku ada kesalahan administrasi saat dilakukan publikasi di salah satu media sosial, terkait loker tersebut yang dilakukan oleh Burger Shot Pusat di Malang.

Dijelaskan Burger Shot yang ada di Malang tidak melakukan koordinasi dengan Burger Shot yang ada di Bali, selanjutnya Loker langsung di-posting.

“Loker itu tanpa dikonfirmasi ke kami, langsung di-posting sehingga itu menjadi viral,” kata Andi.

Sementara saat ini diakuinya tim Burger Shot di Bali belum membutuhkan pekerja karena perusahaan belum beroperasi di Bali.

“Jadi ada kesalahpahaman. Kemudian kami meminta maaf kepada PHDI dan semua Umat Hindu atas ketidaktahuan kami sehingga menyebabkan ada ketersinggungan Umat Hindu di Bali,” kata Andi.

Halaman
123
Penulis: Wema Satya Dinata
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved