Enam Warga NTT Terlantar di Pelabuhan Padang Bai, Tak Bisa Pulang Karena Ada Larangan Masuk NTB

Mereka terlantar dikarenakan tak bisa menyeberang dari Pelabuhan Padang Bai menuju Pelabuhan Lembar, Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Istimewa
Enam warga NTT yang hendak menyebrang berkeluh kesah dengan anggota DPRD dan petugas di Pelabuhan Padang Bai, Kecamatan Manggis, Selasa (28/4) 

TRIBUN-BALI.COM, AMLAPURA - Enam warga Nusa Tenggara Timur (NTT) terlantar di Pelabuhan Padang Bai, Desa Padang Bai, Kecamatan Manggis, Karangasem, Bali, Selasa (28/4/2020) siang.

Mereka  terlantar dikarenakan tak bisa menyeberang dari Pelabuhan Padang Bai menuju  Pelabuhan Lembar, Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Warga NTT tidak bisa menyeberang dikarenakan ada Surat Edaran (SE) dari Provinsi NTB.

Dalam surat edaran dijelaskan, warga  asal luar NTB dilarang masuk ke daerah NTB.

Tak Mau Bicara Soal Pilkada Karangasem, Gerindra Pilih Fokus Bantu Masyarakat Perangi Virus Corona

Kembali Bagi-bagi Sembako, Gerindra Karangasem Potong Gaji Dewan Sampai Pandemi Corona Berakhir

143 PMI Asal Denpasar Telah Ikuti Rapid Test, 2 Orang Reaktif, 1 Positif Setelah Tes Swab

Keputusan tersebut ditempuh  untuk menekan kasus COVID - 19 & memutus mata rantai penyebaran virus mematikan.

Koordinator Satuan Pelayanan BPTD Wilayaah XII Bali, Nyoman Agus Sugiarta menjelaskan, 6 orang warga NTT terlantar karena  adanya surat dari Pemda NTB.

 Ditambah ada informasi jika di NTT sudah ada larangan orang keluar masuk. Karena larangan tersebut petugas pelabuhan tidak  mengizinkan.

"Kalau petugas di Pelabuhan Padang Bai welcome, tak mempermasalahkan.  Karena ada larangan dari Pemda NTB, & daerah  NTT sudah tutup makanya mereka (warga NTT) tidak bisa menyeberang,"kata Nyoman Agus Sugiarta, Selasa (28/4) siang.

Warga NTT yang terlantar kerja di Denpasar. Mereka hendak ke kampung halamannya lantaran di PHK perusahaannya.

Delapan Pengendara Diminta Balik Kanan,Satlantas Polres Tabanan Larang Pemudik menuju Wilayah PSBB

Soroti Rapid Test Dilakukan di Kawasan Publik, Dewan Badung Harapkan Kedepan Dinkes Jemput Bola

 Mereka berencana akan pulang kampung karena kondisi peerekonomian akibat pandemi corona yang makin merebak, dan mengaku kesulitan mendapat pekerjaan.

Halaman
12
Penulis: Saiful Rohim
Editor: Wema Satya Dinata
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved