Sejarah Gudeg, Kuliner Khas Jogya yang Sudah Ada Sejak Zaman Kerajaan Mataram Islam

Meski sajian gudeg sudah cukup terkenal, namun masih banyak masyarakat yang belum mengetahui asal usul nama dan sejarah singkat dari makanan tradision

Sejarah Gudeg, Kuliner Khas Jogya yang Sudah Ada Sejak Zaman Kerajaan Mataram Islam
Tribun Jogya
gudeg

TRIBUN-BALI.COM - Gudeg adalah makanan yang terbuat dari nangka muda yang terkenal sudah sejak lama.

Kuliner khas dari Yogyakarta tersebut menjadi sajian populer bagi para wisatawan saat liburan ke kota tersebut.

Meski sajian gudeg sudah cukup terkenal, namun masih banyak masyarakat yang belum mengetahui asal usul nama dan sejarah singkat dari makanan tradisional ini.

Sebagian besar, penikmat gudeg hanya mengetahui jika sajian gudeg berasal dari Yogyakarta saja.

Dikutip dari Tribun Jogja, makanan tradisional seperti gudeg ini juga punya potensi besar dan penting, bahkan keberadaannya bisa dijadikan senjata untuk kebangkitan membangun bangsa.

6 Tips Agar Selalu Aman Saat Pesan Makanan Online di Masa Pandemi Covid-19

Kehabisan Uang Hingga Ngamen di Lombok Bersama Bayinya, Pasutri Rusia Ini Akan Dibawa ke Bali

6 Zodiak Ini Tidak Bisa Melepaskan Segala Hal yang Disayanginya, Aquarius Tak Mudah Melepaskan

"Makanan tradisional berperan penting dalam ketahanan dan kemandirian pangan. Semua jenis makanan tradisional dibuat dengan potensi lokal, tidak mungkin dibuat menggunakan bahan baku impor," ujar Murdijati Gardjito, seorang profesor yang menjabat sebagai peneliti di Pusat Kajian Makanan Tradisional (PKMT), Pusat Studi Pangan dan Gizi UGM, dikutip dari Tribun Jogja.

Kuliner gudeg telah melewati perjalanan sejarah yang sangat panjang, sebelum akhirnya menjadi ikon kuliner kota Jogja.

Kisah gudeg diungkapkan oleh Murdijati Gardjito sebuah buku yang berjudul "Gudeg Yogyakarta".

Sejarah gudeg di Yogyakarta dimulai bersamaan dengan pembangunan kerajaan Mataram Islam di alas Mentaok.

Lokasi kerajaan tersebut berada di daerah Kotagede pada sekitar tahun 1500-an.

Ramalan Zodiak 1 Mei 2020, Cancer Akan Mendapatkan Banyak Tekanan, Leo Tetaplah Tenang

Jadwal Imsak & Buka Puasa Ramadhan 1441 H Jumat 1 Mei 2020 di Denpasar

Memasuki Bulan Mei, 5 Wilayah di Bali Ini Diprakirakan Hujan Pada Siang Hari

Halaman
123
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved