Breaking News:

Corona di Bali

Koster : Ke Luar Bali Silakan Tapi Daerah Yang Zona Hijau, Yang Aman Dan Sehat

Tak hanya mengimbau masyarakat membatasi perjalanan ke luar Bali, Koster juga meminta masyarakat untuk mengurangi aktivitas ke luar rumah.

Istimewa/Humas Pemprov Bali
Gubernur Bali Wayan Koster memberikan sambutan saat penyerahan stimulus kepada koperasi, baik binaan provinsi maupun kabupaten dan kota. Penyerahan stimulus koperasi yang terdampak pandemi Covid-19 dilaksanakan di Gedung Wiswa Sabha Kantor Gubernur Bali, Selasa (2/6/2020) pagi 

"Kegiatan adat dan agama hanya boleh dilaksanakan dengan melibatkan paling banyak 25 orang," kata Koster dalam konferensi pers di rumah jabatannya, Senin (8/6/2020).

Dalam konferensi pers bersama Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Bali Dewa Made Indra itu, Koster menegaskan rumah ibadah dibuka namun tetap dibatasi dan berlaku untuk semua tempat ibadah.

Diberitakan Tribunnews.com (Kompas Gramedia Group) sebelumnya, Menteri Agama Fachrul Razi menerbitkan surat edaran tentang Panduan Penyelenggaraan Kegiatan Keagamaan di Rumah Ibadah Dalam Mewujudkan Masyarakat Produktif dan Aman Covid-19 di Masa Pandemi virus Corona.

Surat edaran bernomor 15 Tahun 2020 ini panduan pelaksanaan kegiatan keagamaan di rumah ibadah selama masa kenormalan baru atau New Normal.

"Dalam rangka mendukung personalisasi rumah ibadah pada masa pandemi virus Corona, perlu dilakukan pengaturan kegiatan di rumah ibadah melalui adaptasi kegiatan keagamaan," ujar Fachrul di Kantor BNPB, Jakarta, Sabtu (30/5/2020).

Menurutnya, surat edaran mencakup panduan pelaksanaan kegiatan keagamaan di rumah ibadah pada masa pandemi, yang lazimnya dilaksanakan secara berjamaah atau kolektif.

Panduan ini mengatur kegiatan keagamaan di rumah ibadah, berdasarkan situasi riil Covid-19 di lingkungan rumah ibadah tersebut, bukan hanya berdasarkan status zona yang berlaku di daerah.

“Meskipun daerah berstatus Zona Kuning, namun bila di lingkungan rumah ibadah tersebut terdapat kasus penularan Covid-19, maka rumah ibadah dimaksud tidak dibenarkan menyelenggarakan ibadah berjamaah," ucap Fachrul.

Rumah ibadah diperbolehkan menyelenggarakan kegiatan berjamaah atau kolektif jika berdasarkan fakta lapangan aman dari penyebaran virus Corona.

Selain itu harus sesuai dengan angka R-Naught/RO dan angka Effective Reproduction Number atau RT, berada di kawasan atau lingkungan yang aman dari Covid-19.

Halaman
1234
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved