Corona di Bali

Jangan Terlena Angka, Pengamat Sosial Ingatkan Masyarakat Tidak Remeh dan Abai terhadap Covid-19

Pengamat sosial asal Bali, I Gusti Putu Bagus Suka Arjawa meminta masyarakat agar tidak terlena dengan angka-angka kesembuhan kasus Covid-19

Tribun Bali/Adrian Amurwonegoro
Tanpa mematuhi protokol kesehatan covid-19, masyarakat berduyun-duyun berekreasi si Pantai Jerman, Tuban, Kuta, Badung, Bali, belum lama ini. 

Laporan wartawan Tribun Bali, Adrian Amurwonegoro

TRIBUN-BALI.COM - Pengamat sosial asal Bali, I Gusti Putu Bagus Suka Arjawa meminta masyarakat agar tidak terlena dengan angka-angka kesembuhan kasus Covid-19 yang justru membuat kecenderungan menjadi abai dan meremehkan virus ini.

"Misalkan kita lihat kasus di Bali, yang meninggal di Bali ada tujuh orang dibandingkan yang terkonfirmasi sekitar seribu sekian serta angka kesembuhan yang mencapai enam ratusan, sehingga masyarakat seolah-olah memandang penyakit ini ringan dan bisa disembuhkan, kemudian mereka mulai mencoba mengabaikan protokol kesehatan, meskipun angka meninggal dunia kecil, tujuh orang tapi potensinya besar," kata dia kepada Tribun Bali, Kamis (25/6/2020).

Suka Arjawa mengamati bahwa ciri khas masyarakat memiliki karakter yang relatif acuh tak acuh terhadap permasalahan yang ada.

Kabar Duka, Noor Parida Bintang Iklan Legendaris RCTI Oke Meninggal Dunia

Jurnalis Warga asal China yang Bongkar Sumber Covid-19 di Wuhan Ditangkap Polisi, 3 Lainnya Hilang

Pemkot Denpasar Sebut Sudah Habiskan Rp 100 Miliar Lebih untuk Penanganan Covid-19

Di sini dibutuhkan peran serta pemerintah sebagai alarm bagi masyarakat agar lebih dimaksimalkan dalam memberikan pencerahan kepada masyarakat.

"Meskipun pemerintah sudah maksimal, tapi kalau masyarakat tidak mendukung, ya tidak bisa berhasil," jelas dia.

Pola-pola lama masyarakat dalam berinteraksi juga masih kental, seperti tidak menjaga jarak.

Menurutnya, hal ini juga disebabkan oleh faktor kepadatan penduduk dan tata ruang permukiman di suatu wilayah yang massif.

Kasus Meningkat Drastis, Gugus Tugas Badung Akan Lakukan Rapid Massal di Desa Darmasaba Abiansemal

Ruang Isolasi Covid-19 RSUD Sanjiwani Penuh, Rencana Tambah 20 Bed

Hari Ini, 205 Pedagang Pasar Kumbasari Resmi Dipindah ke Pelataran Pasar Badung

"Masyarakat masih ada yang tidak disiplin dalam berinteraksi, meskipun pakai masker tapi pola masa lalu masih belum berubah, tidak jaga jarak, berpelukan dan segala macam."

"Di Denpasar kita lihat pola tempat tinggal penduduk padat, massif dan beragam, sehingga pola interaksi di permukiman juga dekat, inilah yang harus diwaspadai," jabarnya.

Halaman
123
Penulis: Adrian Amurwonegoro
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved