Breaking News:

Begini Keunggulan Tower Baru AirNav di Yogyakarta Internasional Airport

Pembangunan tower bandara YIA ini, dikerjakan hanya dalam waktu 7,5 bulan sejak bulan Januari 2019-Agustus 2019.

Istimewa
Tower Baru AirNav di Yogyakarta Internasional Airport 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Zaenal Nur Arifin

TRIBUN-BALI.COM, YOGYAKARTA – Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, meresmikan Tower baru AirNav Indonesia yang berada di Yogykarta International Airport (YIA), Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, pada Jumat (28/8/2020) kemarin.

Presiden didampingi oleh Menteri Perhubungan Republik Indonesia, Budi Karya Sumadi, Menteri BUMB Erick Thohir, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Sri Sultan Hamengkubuwono X, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Direktur Utama AirNav Indonesia M. Pramintohadi Sukarno dan Direktur Utama PT Angkasa Pura I Faik Fahmi.

Pembangunan tower bandara YIA ini, dikerjakan hanya dalam waktu 7,5 bulan sejak bulan Januari 2019-Agustus 2019.

Pengerjaan pembangunan yang cepat ini diapresiasi oleh Presiden Joko Widodo.

Tiga Kasus Laka Lantas Terjadi di Denpasar, Satu Kasus dalam Pengaruh Alkohol

Promo JSM Indomaret dan Alfamart Akhir Pekan, Diskon Minyak Goreng, Sabun, Beras hingga Susu

Yogyakarta Internasional Airport Telah Diresmikan Presiden Jokowi, Begini Fasilitas dan Pendukungnya

“Pembangunan ini termasuk cepat, namun kualitasnya tetap bagus. Proyek-proyek ke depannya harus seperti ini, cepat tetapi kualitasnya juga bagus,” ujar Presiden Jokowi saat sambutan dalam peresmian kemarin.

Direktur Utama AirNav Indonesia, Pramintohadi menyampaikan, Tower YIA memiliki delapan keunggulan dibandingan dengan Tower Adisujtipto.

Pertama, Tower YIA memilki tinggi 39,5 meter, lebih tinggi dibanding tower Adi Sutjipto yang setinggi 25 meter.

“Ketinggian ini membuat pandangan ATC lebih luas dan mampu memantau seluruh pergerakan area bandara,” ujarnya dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (29/8/2020).

Kedua, Tower YIA dibangun hanya 7,5 bulan saja, termasuk salah satu yang tercepat.

Ketiga, tower ini dibangun tahan gempa hingga 8,8 magnitudo.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved