Breaking News:

Human Interest Story

Kisah Pilu Tiga Bersaudara Yatim Piatu Asal Karangasem, Biasa Hanya Makan Nasi Putih Tanpa Lauk Pauk

Semua kegiatan kesehariannya dilakukan bersama. Seperti memasak, mengerjakan pekerjaan rumah, dan menjaga adiknya yang belum bersekolah

FB Komunitas Peduli Bali
Ketut Pait bersama adiknya saat makan disekitar rumahnya. Bocah yatim piatu ini hidup serba kekurangan. 

TRIBUN-BALI.COM, AMLAPURA - Diujung timur Pulau Bali, tepatnya di Banjar Muntigunung Tengah, Desa Tianyar Barat, Kecamatan Kubu, Karangasem, Bali, hidup tiga anak yang telah ditinggal meninggal oleh orang tuanya.

Pertama yakni Ni Komang Desi (16), I Ketut Pait (13), serta  adiknya Wayan Dika (6) yang masih kecil.

Kedua orang  tua I Ketut Pait meninggal dunia beberapa tahun yang lalu. 

Mereka hidup bertiga di rumah yang sederhana yang jauh dari keramaian Kota.

Baca juga: Kekosangan Pimpinan OPD Kabupaten Karangasem Bali Bertambah

Semua kegiatan kesehariannya dilakukan bersama. Seperti memasak, mengerjakan pekerjaan rumah, dan menjaga adiknya yang belum bersekolah.

Menurut sepupu I Ketut Pait, I Gede Andi, mengatakan, tiga sepupunya itu hidup serba kekurangan.

Kebutuhan hidup tiap harinya serba pas - pasan. Beras kadang tidak ada sama sekali. Apalagi lauk pauk.

Biasanya mereka  mengandalkan pemberian dari keluarga dan orang lain. Ditambah lagi penjualan masker & tissue

"Mereka hidup bertiga. Wayan Dika masih belum bersekolah, Ketut Pait baru kelas III, dan Ni Komang Desi tak bersekolah, biasanya berjualan masker serta tissue ke Denpasar. Ketika Desi berjualan otomatis mereka hidup berdua. Semua kegiatan dilakukan hanya berdua," ungkap I Gede Andi, Selasa 6 April 2021.

Kata Gede Andi, Ni Komang Desi berjualan masker serta tissue setelah ditinggal orang tuanya.

Halaman
123
Penulis: Saiful Rohim
Editor: Wema Satya Dinata
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved