Breaking News:

Berita Klungkung

Ketut Nemprig Lari Tunggang Langgang, Lahan Penggaraman & Gubug Perajin Garam Rusak Diterjang Ombak

Ketut Nemprig dan rekannya merupakan perajin garam yang setiap harinya beraktivitas di pesisir Pantai Karangdadi, Desa Kusamba, Klungkung

Penulis: Eka Mita Suputra | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/Eka Mita Suputra
Ni Ketut Nemprig (45), duduk berteduh bersama dua orang rekannya di pesisir Karangdadi, Desa Kusamba, Klungkung, Rabu (26/5/2021). 

TRIBUN-BALI.COM, SEMARAPURA - Ni Ketut Nemprig (45), duduk berteduh bersama dua orang rekannya di pesisir Karangdadi, Desa Kusamba, Klungkung, Rabu 26 Mei 2021.

Seharian mereka tidak bisa membuat garam, karena ladang penggaraman mereka rusak diterjang ombak tinggi.

Ketut Nemprig dan rekannya merupakan perajin garam yang setiap harinya beraktivitas di pesisir Pantai Karangdadi, Desa Kusamba, Klungkung.

Mereka berteduh sejenak di sebuah gubuk berdinding gedeg, setelah selesai membereskan puing-puing alat penggaraman mereka yang rusak diterjang ombak tinggi.

Baca juga: Warung hingga Lahan Pertanian Warga di Pesisir Karangdadi Klungkung Rusak Diterjang Air Laut Pasang

" Hari ini purnama, ombak memang tinggi dan air laut pasang.

Tapi ombak  yang terjadi hari ini, paling besar dari yang sebelumnya," ungkap Ketut Nemprig.

Ia menceritkaan, pada pagi hari dirinya sebenarnya hendak membuat garam di pesisir Karangdadi.

Apalagi matahari sedang terik, dan cuaca sedang mendukung untuk membuat garam.

" Saya pagi hari sudah sempat menyiram ladang penggaraman, tapi ternyata ombak tinggi.

Air laut pasang sampai ladang penggaraman rusak," ujarnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved