Breaking News:

Berita Tabanan

WASPADA Gelombang Tinggi di Pesisir Tabanan, Patroli Laut Libatkan Pecalang Desa Adat

WASPADA Gelombang Tinggi di Pesisir Tabanan, Patroli Laut Libatkan Pecalang Desa Adat

Tribun Bali/Made Prasetia Aryawan
Petugas Kepolisian Polres Tabanan saat melakukan patroli dan edukasi ke masyarakat di pesisir Pantai Tabanan, Jumat 28 Mei 2021. 

TRIBUN-BALI.COM, TABANAN – Satuan Polisi Air Polres Tabanan rutin melakukan patrol dan berkoordinasi dengan pihak desa pesisir di tengah ancaman gelombang tinggi sejak beberapa hari terakhir.

Warga terutama nelayan diimbau agar terus waspada dan memperhatikan kondisi air laut saat hendak beraktivitas di perairan.

Sejak Purnama pada Rabu 27 Mei 2021 lalu, air pasang terjadi dan gelombang laut di perairan Tabanan mencapai 1.5 meter.

“Langkah-langkah yang kita lakukan adalah seperti sosialisasi, pemasangan spanduk larangan melaut saat cuaca ekstrem, dan pendekatan terhadap warga di daerah pesisir untuk tetap waspada,” kata Kasat Polairud Polres Tabanan, Iptu I Wayan Putra Yadnya saat dikonfirmasi.

Menurut Iptu Putra Yadnya, selama ini pihaknya juga tetap berkoodinasi dengan pecalang laut di desa pesisir untuk mengimbau warga agar tetap memperhatikan kondisi cuaca.

Terlebih lagi, gelombang tinggi dan angin kencang masih berpotensi terjadi hingga beberapa hari kedepan.

“Kita juga mengingatkan agar lebih waspada kepa seluruh masyarakat terutama warga pesisir. Kita juga tetap berkoordinasi dengan pecalang laut di masing-masing desa untuk tetap mengawasi kondisi pantai,” kata mantan Kanit Reskrim Polsek Baturiti ini.

“Ketinggian gelombang di daerah Tabanan sekitar 1,5 meter saja. Tapi, ombaknya yang begitu kencang sudah terjadi sejak sehari sebelum bulan Purnama kemarin.

"Air laut sampai 3 meter ke pesisir, artinya lebih meluber dari biasanya. Kalua sebelumnya tidak sampai seperti ini (meluber),” ungkapnya.

Baca juga: Puluhan Jukung Nelayan di Ujung Pesisi Karangasem Rusak Diterjang Gelombang Tinggi

Di Tabanan yang paling fatal adalah di pantai Soka. Namun secara umum sepanjang pesisir Tabanan harus tetap diwaspadai karena cuaca atau gemlombang tinggi kerap tak menentu.

Halaman
12
Penulis: I Made Prasetia Aryawan
Editor: Widyartha Suryawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved