Breaking News:

Berita Denpasar

35 Perempuan Pamerkan 122 Lukisan di Denpasar Bali, Peduli Alam Lewat Lukisan

35 perempuan yang merupakan alumni sekolah Santa Ursula Jalan Pos Jakarta menggelar pameran lukisan di Sanur

Tribun Bali/Rizal Fanany
Pengunjung mengamati lukisan dalam kegiatan pameran lukisan sanur painters peduli alam di Denpasar, Senin 7 Juni 2021. Pameran ini diikuti 35 peserta alumni Sanur Painters dan menampilkan 122 karya - 35 Perempuan Pamerkan 122 Lukisan di Denpasar Bali, Peduli Alam Lewat Lukisan 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - 35 perempuan yang merupakan alumni sekolah Santa Ursula Jalan Pos Jakarta yang tergabung dalam kelompok Sanur Painters menggelar pameran lukisan di Sanur, Denpasar, Bali.

Pameran ini digelar pada 6 Juni hingga 10 Juli 2021 di Veneta Gelateria yang berlokasi di Jalan Hang Tuah No. 56, Sanur, Denpasar, Bali.

Pameran karya ini bermula dari keprihatinan akan semakin tak terkendalinya perusakan dan pencemaran lingkungan akibat kurangnya kesadaran masyarakat.

Diharapkan karya ini menggugah para pengunjung untuk lebih peduli terhadap alam.

Baca juga: Kisah Museum Lukisan Sidik Jari Denpasar, Pengerjaan Lukisan Perang Puputan Badung Hingga 18 Bulan

Ketua Panitia Acara, Peni Cameron mengatakan, keunikan pameran ini adalah lukisan-lukisan yang dipamerkan kebanyakan merupakan karya alumni yang sudah masuk kategori lansia menurut WHO, dengan rentang usia 40-70 tahun.

“Pameran ini memang ingin memberikan kesempatan kepada para wanita usia matang untuk terus berkarya dan mengekspresikan diri di sela-sela kesibukan mereka. Terlebih wanita masih selalu dibebani peran ganda, sehingga jarang mereka bisa menggali potensi diri,” katanya.

Pameran ini ingin menjadi agen perubahan untuk mendorong perempuan, sekalipun sudah tidak muda lagi, untuk terus belajar dan menampilkan bakat-bakat yang luar biasa.

Karya yang dihasilkan tak hanya puitis, tapi juga sarat makna dan secara efektif menohok perasaan siapa pun yang melihatnya.

Misalnya pelukis CD Kristiari yang menampilkan dua versi kuda laut yang menyisakan perasaan miris.

Halaman
12
Penulis: Putu Supartika
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved