Breaking News:

Pemerintah Buka 707.622 Lowongan CPNS, Anti Radikalisme Masuk Materi Tes

Materi tersebut diselipkan dalam Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) yang diikuti para peserta tes CPNS.

Editor: DionDBPutra
tribunstyle
Ilustrasi. Total jumlah kebutuhan CPNS 2021 sebanyak 1.275.387 formasi terdiri dari 83.669 untuk pemerintah pusat dan 1.191.718 untuk instansi daerah. 

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Pemerintah memasukkan materi tentang penguatan anti radikalisme dalam seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2021.

Materi tersebut diselipkan dalam Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) yang diikuti para peserta tes CPNS.

Plt Asisten Deputi Perencanaan dan Pengadaan SDM Aparatur KemenPANRB, Katmoko Ari Sambodo mengatakan, SKD CPNS tahun ini akan berisi tiga tes, yakni tes wawasan kebangsaan (TWK), tes intelegensia umum (TIU), dan tes karakteristik pribadi (TKP).
Dari tiga tes itu, panitia menambah 10 soal untuk TKP.

"TKP ini ada tambahan untuk penguatan anti radikalisme," kata Ari dalam konferensi pers virtual Kementerian PANRB, Senin 14 Juni 2021.

Baca juga: Kementerian Luar Negeri Buka 332 Formasi CPNS 2021, Posisi Diplomat Paling Banyak Dibutuhkan

Baca juga: BPK RI Buka 1.320 Formasi pada Penerimaan CPNS 2021, Ini Syarat dan Dokumen yang Diperlukan

Ia menjelaskan, penambahan 10 soal ini untuk memperkuat pendalaman karakteristik pribadi calon Aparatur Sipil Negara (ASN). Ini dilakukan untuk menyesuaikan dengan perkembangan terkini saat ini.

”Ini kita perkuat dan beberapa hal yang terkait karakteristik pribadi ini ada yang diperkuat sesuai dengan perkembangan terkini," kata Ari.

Dia menjelaskan, tujuan dilakukannya TKP untuk menilai penguasaan pengetahuan dan kemampuan mengimplementasikannya, antara lain pelayanan publik, jejaring kinerja, sosial budaya, TIK, profesionalisme dan anti radikalisme.

Sementara TWK bertujuan untuk menilai nasionalisme, integritas, bela negara dan pilar negara dari si pelamar.

Adapun TIU ditujukan untuk menilai kemampuan verbal yang meliputi analogi, silogisme, dan analitis. Selain itu juga untuk menilai kemampuan numerik yang meliputi berhitung, deret angka, perbandingan kuantitatif dan soal cerita.

Lalu juga untuk menilai kemampuan figural yang meliputi analogi, ketidaksamaan dan serial. Bagi masing-masing materi SKD tersebut, nilai ambang batas yang ditetapkan adalah 156 untuk TKP, 80 untuk TIU, dan 65 untuk TWK.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved