Breaking News:

Sponsored Content

Gelar Sidang Paripurna ke-19, DPRD Bali Setujui Ranperda Penggabungan OPD

DPRD Bali kembali menggelar sidang paripurna, Rabu 28 Juli 2021, di Ruang Sidang Utama Gedung DPRD Bali

Penulis: Ragil Armando | Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Tribun Bali/Ragil Armando
Suasana Rapat Paripurna ke-19 DPRD Provinsi Bali Masa Persidangan II Tahun Sidang 2021 terkait Pembahasan Raperda Pertanggungjawaban APBD Semesta Berencana TA 2020 dan Perubahan Ketiga Atas Peraturan Daerah Nomor 10 Tahun 2016 tentang Pe,bentukan dan Susunan Perangkat Daerah, Rabu 28 Juli 2021 - Gelar Sidang Paripurna ke-19, DPRD Bali Setujui Ranperda Penggabungan OPD 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - DPRD Bali kembali menggelar sidang paripurna, Rabu 28 Juli 2021.

Kegiatan yang digelar di Ruang Sidang Utama Gedung DPRD Bali mengambil agenda yakni Pembahasan Raperda Pertanggungjawaban APBD Semesta Berencana TA 2020 dan Perubahan Ketiga Atas Peraturan Daerah Nomor 10 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah.

Sidang paripurna ini sendiri berlangsung secara hybrid dan terbatas oleh jajaran pimpinan DPRD Bali, para ketua komisi dan ketua fraksi, Gubernur dan Wakil Gubernur Bali, Sekda Provinsi Bali, dan beberapa jajaran OPD.

Sedangkan para anggota lainnya mengikuti Sidang Paripurna melalui Zoom.

Baca juga: Rp 12 M Anggaran Covid Tahun Depan, DPRD Denpasar Soroti Jaminan Kesehatan Warga Miskin Bengkak

Dalam laporannya, Ketua Pansus Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah, I Nyoman Adnyana, menjelaskan naskah Raperda Perubahan, yang mengubah satu pasal yakni Pasal 3 Perda Nomor 10 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah.

"Semangat perubahan ketiga Perda Nomor 10 Tahun 2016 adalah efektivitas, efisiensi dan pelayanan lebih baik kepada masyarakat. Di sisi lain, perubahan juga harus memenuhi kompetensi Urusan Pemerintahan yang menjadi kewenangan Daerah; pembagian habis tugas; rentang kendali; tata kerja yang jelas; dan fleksibilitas," jelasnya.

Perubahan pembentukan dan susunan perangkat daerah ini memang menjadi kewenangan daerah.

Dalam Pasal 3 Raperda dimaksud, diusulkan dibentuk 17 Dinas dan 8 Badan.

Di mana ada beberapa urusan pemerintahan yang diselenggarakan oleh dinas/badan ditata kembali.

"Urusan Pemerintahan bidang Kearsipan yang semula diselenggarakan Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Provinsi Bali, ditata kembali untuk diselenggarakan pada Dinas Kebudayaan Provinsi Bali. Sehingga menjadi Dinas Kebudayaan dan Arsip Daerah Provinsi Bali," sambungnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved