Corona di Indonesia

Total Kematian Akibat Covid-19 di Indonesia Tembus Angka 100 Ribu

Bahkan selama hampir 1,5 tahun pandemi melanda Tanah Air, jumlah korban jiwa akibat virus tersebut sudah menembus angka 100 ribu.

Editor: DionDBPutra
AFP/BAY ISMOYO
Foto udara memperlihatkan kuburan yang disiapkan untuk jenazah pasien Covid-19 di TPU Rorotan, Jakarta pada 22 Juli 2021. 

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Sejak mewabahnya pandemi Covid-19 di Indonesia mulai Maret 2020 silam, korban terus berjatuhan.

Bahkan selama hampir 1,5 tahun pandemi melanda Tanah Air, jumlah korban jiwa akibat virus tersebut sudah menembus angka 100 ribu.

Tercatat pada Rabu 4 Agustus 2021 kasus kematian akibat Covid-19 di Indonesia sebanyak 1.747 orang. Jumlah itu membuat total angka kematian akibat Covid-19 di Indonesia mencapai 100.636 pasien.

Jumlah angka kematian itu seiring dengan bertambahnya kasus baru positif covid-19 per yang kemarin bertambah sebanyak 35.867 kasus.

Baca juga: Kasus Kematian Akibat Covid-19 di Bangli Bertambah Sebanyak Empat Orang

Baca juga: Kasus Kematian Akibat Covid-19 di Indonesia Masih Tertinggi di Dunia 

Tambahan ini membuat total kasus di Indonesia sejak awal pandemi telah menyentuh angka 3.532.567 kasus.

Di sisi lain jumlah pasien sembuh secara total berjumlah 2.907.920 orang, setelah penambahan pasien sembuh kemarin sebanyak 34.251 pasien.

Pada saat bersamaan Tim Mitigasi Ikatan Dokter Indonesia (IDI) melaporkan bahwa hingga 3 Agustus 2021 sebanyak 640 dokter meninggal dunia karena terpapar Covid-19.

Ketua Pelaksana Harian Tim Mitigasi Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Mahesa Paranadipa mengatakan jumlah dokter yang meninggal bertambah 42 orang dalam satu pekan terakhir, sejak data terakhir tercatat sebanyak 598 kasus pada 28 Juli 2021.

Data Tim Mitigasi IDI juga menunjukkan kasus kematian dokter melonjak tajam dan mencapai rekor tertinggi pada Juli 2021, sejalan dengan lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia.

“Pada Juli jumlah kematian dokter mencapai rekor tertinggi, 199 teman sejawat dokter yang gugur setelah sebelumnya pada Juni ada 52 sejawat dokter yang gugur,” kata Mahesa melalui konferensi pers virtual, Rabu 4 Agustus 2021.

Sementara dalam tiga hari pertama di bulan Agustus, Mahesa mengatakan terdapat tujuh orang dokter yang meninggal akibat terinfeksi Covid-19.

“Kami tetap memantau teman-teman sejawat dokter yang dilaporkan saat ini masih terkonfirmasi, ada yang isolasi mandiri bahkan di beberapa wilayah ada yang dirawat di ICU,” ujar dia.

Ia memaparkan, berdasarkan gender jumlah dokter laki-laki yang meninggal lebih banyak, yakni sebanyak 84 persen dan dokter perempuan sebanyak 16 persen.

Sementara untuk wilayah dengan presentase kematian dokter terbanyak adalah Jawa Timur sebanyak 140 kasus, disusul Jawa Tengah sebanyak 96 kasus, serta Jakarta dan Jawa Barat masing-masing sebanyak 94 kasus.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved