Breaking News:

Jenazah Covid

Ini Penjelasan RSUP Sanglah Denpasar Soal Jenazah Yang Tertukar dan Batal Kremasi

Keduanya memiliki nama yang nyaris sama, yakni Ni GMR dan GMR. Jenazah mereka sama-sama sempat dititipkan di RSUP Sanglah.

Penulis: Ni Luh Putu Wahyuni Sari | Editor: Sunarko
tribun bali/ i wayan eri gunarta
Tampak kuburan jenazah pasien yang terkonfirmasi Covid-19 di Desa Adat Tengkulak Kaja, Desa Kemenuh, Kecamatan Sukawati, Gianyar, Bali, pada Jumat 13 Agustus 2021. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Terkait pemberitaan dua jenazah terkonfirmasi Covid-19 asal Gianyar yang tertukar di RSUP Sanglah Denpasar, Kasubag Humas, Dewa Ketut Kresna angkat bicara. 

"Pertama-tama kami sangat menyesalkan atas kejadian tersebut dan ikut berempati kepada keluarga NGMR dan GMR asal Banjar Kaja Kangin, dan Kaja Kauh Desa Adat Tengkulak Kaja (Desa Dinas Kemenuh), Sukawati atas terjadinya peristiwa ini," kata Dewa Ketut Kresna pada Jumat 13 Agustus 2021. 

Lebih lanjut, Dewa Kresna mengatakan, dalam masa pandemi Covid-19 ini ada beberapa keterbatasan dalam pelayanan jenazah di RSUP Sanglah Denpasar. Diantaranya pasien yang sudah terbungkus dalam peti, saat pemulangan tidak dapat dilihat wajahnya, dan gelang identitas ada di kaki jenazah. 

"Identifikasi sebenarnya sudah dilakukan berdasarkan label jenazah yang ditempel di atas peti yang berisi nama, umur, jenis kelamin dan alamat. Terkait insiden ini telah dilselesaikan secara musyawarah mufakat yang didasari asas kekeluargaan dengan para pihak (kedua pihak keluarga pasien, Bendesa Adat, Babinsa, Babinkamtipmas) untuk menyelesaikan kekeliruan ini sehingga disepakati kedua pasien akhirnya dipulangkan dan dilakukan upacara sesuai adat setempat," jelas Dewa Kresna. 

Dewa juga menambahkan, untuk antisipasi agar hal serupa tidak terjadi di masa mendatang, akan ditambahkan beberapa identifikasi tambahan untuk memastikan kecermatan dan ketepatan dalam pemulangan jenazah, diantaranya memasang foto pasien, foto KTP pasien, dan mencantumkan NIK pada peti jenazah.

Baca juga: Akui Penyebaran Covid-19 Masih Tinggi, Koster Diminta untuk Gencarkan Tracing dan Testing ke Warga

Baca juga: Luhut Geram, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Bali Masih Tinggi, Luhut: Bagaimana Turis Mau Datang?

Seperti diberitakan, gara-gara nama dua jenazah yang nyaris persis sama dan karena kebijakan yang ketat terkait jenazah pasien Covid-19, warga di Desa Adat Tengkulak Kaja, Desa Kemenuh, Kecamatan Sukawati, Gianyar, Bali, batal menggelar upacara kremasi untuk anggota keluarganya.a

Hal ini dikarenakan jenazahnya tertukar. Keduanya meninggal dan terkonfirmasi Covid-19.

Dari informasi yang dihimpun Tribun Bali pada Jumat 13 Agustus 2021, kronologi tertukarnya jenazah ini bermula saat di Desa Adat Tengkulak Kaja ada dua warga yang meninggal, yang juga sama-sama terkonfirmasi Covid-19.

Keduanya memiliki nama yang nyaris sama, yakni Ni GMR dan GMR. Jenazah mereka sama-sama sempat dititipkan di RSUP Sanglah.

Ketika dititipkan, pihak keluarga dari kedua mendiang itu tidak diizinkan oleh pihak RSUP Sanglah untuk melihat jenazah, dengan alasan yang berkaitan dengan Covid-19.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved