Berita Denpasar

BPBD Denpasar Kewalahan Antar Jenazah, Petugas Dituntut Cermat Atur Jadwal Saat Ada Dewasa Ayu

BPBD Denpasar Kewalahan Antar Jenazah, Petugas Dituntut Cermat Atur Jadwal Saat Dewasa Ayu

Penulis: Putu Supartika | Editor: Widyartha Suryawan
BPBD Kota Denpasar
Ilustrasi - BPBD Denpasar Kewalahan Antar Jenazah, Petugas Dituntut Cermat Atur Jadwal Saat Ada Dewasa Ayu 

Proses pengiriman hingga pemakaman satu jenazah, dihandle oleh satu tim yang terdiri atas tujuh orang.

Petugas tersebut wajib mengikuti protap standar dengan menggunakan pelindung diri lengkap.

“Asmat sekali pakai langsung lepas, karena jika keluarga ada kesulitan dalam pemakaman misalnya semua isolasi, kami yang bantu,” katanya.

Penitipan Jenazah Maksimal 2 Hari

Diberitakan sebelumnya, Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Bali memohon kepada Gubernur Bali agar penitipan jenazah bagi Krama Bali Hindu dilakukan maksimal 2 hari.

Hal itu tertuang dalam surat edaran dengan nomor 078/PHDI-Bali/VIII/2021 tentang Protokol Penanganan Jenazah Umat Hindu dalam Kondisi PPKM Pandemi COVID-19 di Bali.

Ketua PHDI Bali, Prof. Dr. I Gusti Ngurah Sudiana mengatakan dikeluarkannya surat edaran ini karena belakangan ini di beberapa tempat penitipan jenazah sudah overload.

Hal ini dikarenakan tingginya kasus positif Covid-19 di Bali dan dibarengi dengan meningkatnya angka kematian.

“Belakangan kasus penularan Covid-19 masih tinggi serta pasien rumah sakit yang meninggal juga semakin banyak. Bahkan di beberapa rumah sakit, jumlah jenazah bahkan sudah melampaui kapasitas penyimpanan jenazah yang dimiliki rumah sakit. Maka kami dari PHDI Bali mengeluarkan surat ini,” kata Sudiana, Minggu 15 Agustus 2021.

Kondisi ruang jenazah di RSD Mangusada Kabupaten Badung yang overload pada Minggu 15 Agustus 2021
Kondisi ruang jenazah di RSD Mangusada Kabupaten Badung yang overload pada Minggu 15 Agustus 2021 (Tribun Bali/I Komang Agus Aryanta)

Sudiana menambahkan, terjadinya overload kapasitas tempat penitipan jenazah ini juga dikarenakan keluarga sang palatra atau yang meninggal untuk sementara waktu menitipkan jenazah keluarganya di rumah sakit, untuk mencari hari baik ( dewasa ayu) untuk melaksanakan upacara pangabenan.

Pihaknya pun menganggap, kondisi tersebut sudah termasuk dalam kategori darurat sehingga perlu penanganan serius.

Bahkan menurutnya, terkait dengan penanganan wabah/pandemi ini sudah termuat dalam beberapa sumber sastra Hindu seperti Lontar Anda Kacacar, Usada Gede, Usada Ila, Usada Cukil Daki, serta lontar jenis widhi sastra yang terkait penanganan wabah, di antaranya Widhi Sastra Swamandala dan Widhi Sastra Roga Sanghara Gumi.

Dimana dalam sastra tersebut meniadakan pelaksanaan upacara ngaben dalam situasi wabah, dengan protokol penanggulangan yang berdasarkan kearifan leluhur Bali.

Dengan mempertimbangkan berbagai aspek tersebut termasuk beberapa surat edaran bersama PHDI Provinsi Bali dan MDA Provinsi Bali tentang Pembatasan Pelaksanaan Upacara Panca Yadnya dalam Gering Agung Covid-19 Di Provinsi Bali, Instruksi Menteri Dalam Negeri, Surat Edaran Gubernur Bali hingga Keputusan Pasamuhan Paruman Pandita Parisada Hindu Dharma Indonesia, PHDI pun mengeluarkan sejumlah point tentang penanganan jenazah saat pandemi Covid-19 ini.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved