Breaking News:

Berita Gianyar

Pedagang Pasar Seni Ubud Gianyar Banting Harga Besar-besaran, Sukamerta: Asal Bisa Makan

Siang kemarin, kios-kios penjual barang kesenian khas Bali di Pasar Seni Ubud, Gianyar, Bali, banyak yang tutup

Penulis: I Wayan Eri Gunarta | Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Tribun Bali / I Wayan Eri Gunarta
Pasar Seni Ubud, Kecamatan Ubud, Gianyar, Bali - Pedagang Pasar Seni Ubud Gianyar Banting Harga Besar-besaran, Sukamerta: Asal Bisa Makan 

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR - Siang kemarin, kios-kios penjual barang kesenian khas Bali di Pasar Seni Ubud, Gianyar, Bali, banyak yang tutup.

Hanya beberapa saja yang memilih untuk buka siapa tahu ada yang belanja.

Seroang pedagang di Pasar Seni Ubud, Gusti Nyoman Sukamerta mengatakan, kondisi saat ini sangat jauh berbeda.

Untuk satu hari, saat ini penghasilannya hanya Rp 30 ribu.

Baca juga: Bangkitkan Semangat Pelaku Pariwisata Bali,Komunitas Penghobi Merpati Pos Akan Lepas 700 Burung Dara

"Kadang ada yang beli, paling banyak dapat hasil Rp 30 ribu," ujarnya, Rabu 18 Agustus 2021.

Pasar Seni Ubud selama ini menjadi ikon pariwisata Ubud.

Ada ungkapan, kurang lengkap ke Bali tanpa mengunjungi Pasar Seni Ubud.

Pembeli yang biasanya wisatawan 'elit', menyebabkan nilai barang yang dijual tinggi.

Mencari untung bukan hal yang susah di masa normal.

Dalam situasi normal, untuk satu barang, para penjual bisa memperoleh keuntungan mencapai puluhan hingga ratusan ribu.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved