Breaking News:

Berita Jembrana

Sebanyak 60 KK di Kelurahan Pendem Terisolir Karena Tidak Ada Jembatan

Warga Kelurahan Pendem mengeluhkan jalan rusak dan tidak adanya jembatan sebagai akses untuk keluar masuknya warga.

Penulis: I Made Ardhiangga Ismayana | Editor: Karsiani Putri
Istimewa
Wabup Ipat saat mengecek lokasi jembatan swadaya yang dibangun warga dan membuat warga terisolir tidak ada akses ke jalan utama 

TRIBUN-BALI.COM, NEGARA- Warga Kelurahan Pendem mengeluhkan jalan rusak dan tidak adanya jembatan sebagai akses untuk keluar masuknya warga.

Akibatnya setidaknya ada 60 kepala keluarga (KK) yang terisolir.

Hal ini diketahui, saat pemantauan oleh Wakil Bupati Jembrana I Gede Ngurah Patriana Krisna saat menyalurkan bantuan berupa sembako ke warga.

BACA JUGA: Sebanyak 102 Warga Binaan Rutan Kelas II B Negara Jalani Vaksinasi Dosis II

Salah seorang warga, Ni Putu Nariasih, 50 tahun mengatakan, bahwa warga di Lingkungan Dewasana mengusulkan supaya Wabup yang disapa Ipat itu membangun jembatan.

Alasannya, ada sekitar 60 warga termasuk dirinya masih terisolir lantaran tidak memiliki akses jembatan dari tempat tinggalnya menuju jalan umum di wilayahnya.

“Sampai saat ini kami tidak memiliki akses jembatan. Agar kami beserta warga bisa lewat, kami bersama warga membuat jembatan seadanya dengan cara swadaya,” ucapnya.

Di sisi lain, salah seorang tokoh masyarakat kelurahan Pendem, I Nengah Cantra mengaku, bahwa tepatnya di Jalan Jalak Putih atau di timur Kompi Raider 900, kondisi jalan sepanjang 1,7 kilometer ini rusak parah. 

Meskipun, warga menyadari bahwa saat ini anggaran pemerintah difokuskan untuk penanganan Covid-19.

Namun, pihaknya meminta supaya ada perbaikan jalan dikarenakan infratruktur jalan cukup buruk di wilayahnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved