Breaking News:

Berita Badung

Virus ASF Mereda, Populasi Babi di Badung Mulai Meningkat

Peningkatan populasi babi di Badung lantaran dilakukan peternak babi melakukan restocking untuk menjaga populasi babi

Dokumen Tribun Bali
Salah satu peternak Babi di Badung saat membersihkan kandangnya 

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA - Populasi Babi di Badung sudah mengalami peningkatan pasca adanya virus African Swine Fever (ASF) yang menyerang babi pada tahun 2020 silam.

Peningkatan populasi babi di Badung lantaran dilakukan peternak babi melakukan restocking untuk menjaga populasi babi.

Dinas Pertanian dan Pangan Badung mencatat kini jumlah babi di Badung sebanyak 22.310 dari sebelumnya mencapai 69.626 ekor pada tahun 2019.

Namun pada tahun 2020 Babi di Badung banyak yang mati secara mendadak.

Baca juga: Stok Babi Jelang Hari Raya Galungan di Badung Mencukupi, Lebih 50 Persen dari Jumlah yang Dibutuhkan

Besar dugaan babi mati terkena virus ASF tersebut.

Selain Badung, Kabupaten lain di Bali juga mengalami hal yang sama yang mengakibatkan peternak babi di Bali mengalami kerugian total.

Kasus babi mati mendadak sebelumnya terjadi di Sumatera Utara pada tahun 2019 silam.

Hingga pada akhir 2019 kasus di Bali pertama kali muncul di sentra peternakan babi yang berada di daerah Suwung Denpasar.

Bahkan diindikasikan sentra peternakan tersebut memanfaatkan limbah hotel, restoran maupun bandara sebagai sumber pakan ternaknya tanpa melalui proses pemasakan yang baik dan benar terlebih dahulu.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Badung, Wayan Wijana saat dikonfirmasi Minggu 31 Oktober 2021 tak menampik hal tersebut.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved