Berita Bali

Bartender di Bali Dirumahkan Selama Pandemi Pilih Racik Arak, Yang Baru Lulus Sulit Dapat Pengalaman

I Wayan Bayu Hendra selaku Ketua Himpunan Bartender Indonesia (HBI) membeberkan bagaimana nasib para bartender baik yang sempat bekerja maupun

Tribun Bali/Ni Luh Putu Wahyuni Sari
I Wayan Bayu Hendra selaku Ketua Himpunan Bartender Indonesia 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Ni Luh Putu Wahyuni Sri Utami

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Ribuan pekerja pariwisata di Bali banyak yang dirumahkan selama pandemi Covid-19.

Lalu bagaimana nasib dari para bartender yang juga merupakan salah satu pekerja pariwisata saat ini?

I Wayan Bayu Hendra selaku Ketua Himpunan Bartender Indonesia (HBI) membeberkan bagaimana nasib para bartender baik yang sempat bekerja maupun yang baru lulus dari bangku kuliah.

"Sebenarnya kalau dicari sekarang itu menjadi tantangan pada saat mereka akan terlibat langsung atau berkecimpung langsung di dunia industri atau dia akan mulai training atau masuk ke industri real dan memang saat ini sangat terkendala," jelasnya pada, Senin (13 Desember 2021).

Baca juga: Komisi I DPRD Gianyar Panggil Ekskutif, Bahas Pelanggaran Bangunan Akomodasi Pariwisata

Lebih lanjutnya ia menerangkan, hanya ada beberapa outlet yang bisa menerima atau mengkomunikasikan secara aktif untuk memberikan training kepada calon bartender yang masih kuliah.

Jadi beberapa outlet itu buka tetapi setelahnya tidak beraktivitas seperti biasa. Sehingga kebanyakan para calon bartender hanya sekedar mendapatkan ilmu yang dirasa Bayu tidak akan bisa maksimal.

"Karena jika berbicara keterkaitan dengan industri real pariwisata, di outlet mereka istilahnya harus memiliki adjust yang memang real di venue. Jadi mereka tahu apa yang mereka dapat kurikulum di kampus bisa diterapkan di lapangan. Jadi kalau saya rasa untuk saat ini itu yang menjadi kondisi-kondisi masa pandemi ini sangat berpengaruh keras pada adik-adik di kampus," tambahnya.

Sementara itu, HBI sendiri kemarin sempat melakukan agenda jalan-jalan ke kampus untuk me-refresh knowlegde, skill serta kemampuan para calon bartender yang bukan hanya dari sisi materi juga prakteknya.

Di venue atau di Hotel saat ini ketika akan melakukan praktik pasti terkendala.

Maka dari itu pihaknya melakukan jemput bola dengan mengajari mereka dari sisi prakteknya.

"Orang yang terlibat ke kampus real yang memiliki posisi di oulet, bahkan teknis bagaimana mereka bekerja kita sampaikan disana. Paling tidak bisa menambah kemampuan mereka untuk menganalisa bahwa seperti ini di outlet," terangnya.

Sementara untuk bartender khususnya di Bali yang sempat bekerja namun saat ini dirumahkan, banyak yang memang mencari peluang untuk berdagang atau menjual sesuatu yang memang bisa mereka kreasikan.

Yang mereka bisa kreasikan contohnya yakni arak.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved