Breaking News:

Berita Denpasar

Miris, IRT Nekat Curi Susu Kaleng di Denpasar, Korban Alami Kerugian hingga Rp 95,2 Juta

Djaitun, perempuan asal Surabaya, Jawa Timur ini harus mempertanggungjawabkan perbuatan lantaran aksi pencurian yang dilakukannya beberapa waktu lalu

Penulis: Firizqi Irwan | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/firizqi Irwan
Kapolresta Denpasar Kombes Pol Jansen Avitus Panjaitan saat menunjukkan barang bukti pencurian susu, Selasa 28 Desember 2021. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Ahmad Firizqi Irwan

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Seorang ibu rumah tangga (IRT) bernama Djaitun, 55 tahun, hanya tertunduk lesu saat dihadirkan dalam press conference akhir tahun Polresta Denpasar, Selasa 28 Desember 2021.

Djaitun, perempuan asal Surabaya, Jawa Timur ini harus mempertanggungjawabkan perbuatan lantaran aksi pencurian yang dilakukannya beberapa waktu lalu.

Perempuan tersebut diamankan Polsek Denpasar Barat lantaran melakukan aksi pencurian susu kaleng bermerek selama tiga bulan berturut-turut di TKP Trans Studio Mall Jalan Imam Bonjol, Pemecutan, Denpasar Barat, Kota Denpasar, Bali.

Menurut Kombes Pol Jansen Avitus Panjaitan selaku Kapolresta Denpasar dalam keterangannya di Gedung Pesat Gatra lantai 3 Polresta Denpasar, Djaitun berhasil diamankan setelah adanya laporan dari Budiono, 35 tahun, karyawan setempat.

Baca juga: Selama Tahun 2021, Polresta Denpasar Tangani 828 Kasus, 5 Diantaranya Kasus Menonjol

"Dia spesial pencurian susu bermerek, yang telah beraksi di Trans Studio Mall. Dari kejadian ini, pihak swalayan mengalami kerugian sampai Rp 95 juta lebih," ujar Jansen, Selasa 28 Desember 2021.

Sebelumnya, kasus ini bermula saat seorang karyawan mendapati selisih barang yang diaudit di swalayan, saat dihitung ada selisih barang dan pendapatan yang tidak sesuai dengan yang ada di TKP.

"Hasil audit, jumlah barang yang terdaftar tidak sesuai dengan penjualan," terangnya.

Anehnya, pihak swalayan mendapatkan hal serupa selama tiga bulan, terhitung dari hari Minggu 27 Oktober 2021 sampai Minggu 26 Desember 2021.

Mengetahui ada yang tidak beres, mengingat kejadian terus terulang-ulang, Budiono kemudian mengecek rekaman CCTV swalayan yang ada di bagian atau blok penjualan susu.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved