Breaking News:

Berita Denpasar

Terkait Dugaan Kasus Korupsi, Dua Pengurus LPD Desa Adat Tuwed Didakwa Pasal Berlapis

Keduanya adalah Dewa Putu Astawa yang menjabat sebagai ketua LPD dan Ni Nengah Suastini selaku kasir LPD.

Penulis: Putu Candra | Editor: Noviana Windri
Gambar oleh succo dari Pixabay
Foto Ilustrasi Dugaan Korupsi LPD Tuwed Akan Digeber 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Dua pengurus Lembaga Perkreditan Desa (LPD) Desa Adat Tuwed, Melaya, Jembrana telah menjalani sidang secara daring di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Denpasar.

Keduanya adalah Dewa Putu Astawa yang menjabat sebagai ketua LPD dan Ni Nengah Suastini selaku kasir LPD.

Astawa dan Suastini (berkas terpisah) dihadapkan sebagai terdakwa terkait perkara dugaan korupsi di tubuh LPD Desa Adat Tuwed

Terkait sidang, keduanya telah menjalani sidang dengan agenda pemeriksaan keterangan para saksi yang dihadirkan tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Jembrana. "Sidang sudah memasuki agenda pemeriksaan para saksi," jelas Kelapa Seksi Pidana Khusus (Kasi Pidsus) Kejari Jembrana, Gusti Ngurah Arya Surya Diatmika saat dikonfirmasi, Rabu, 5 Januari 2022.

Sementara itu dalam surat dakwaan tim JPU, atas perbuatannya, kedua terdakwa dikenakan pasal berlapis.

Baca juga: Sebuah Mesin Cuci di Rumah Wilayah Denpasar Terbakar, Diduga Karena Arus Pendek Listrik

Baca juga: Rekomenasi 5 Film Indonesia dengan Tema Perselingkuhan

Baca juga: PREDIKSI Susunan Pemain Persebaya vs Bali United, Sama-sama Kehilangan Pemain Penting

Dakwaan primer, kedua terdakwa dinilai melanggar pasal 2 ayat (1) jo pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999, yang telah diubah dan diperbaharui dengan Undang-Undang Nomor 20 tahun 2021, tentang pemberantasan Tipikor jo pasal 55 ayat (1) ke-1 Pasal 64 ayat (1) KUHP. 

Dakwaan subsider pasal 3, lebih subsider pasal 8 dan lebih, lebih subsider pasal 9 jo pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999, yang telah diubah dan diperbaharui dengan Undang-Undang nmNomor 20 tahun 2021, tentang pemberantasan Tipikor jo pasal 55 ayat (1) ke-1 Pasal 64 ayat (1) KUHP. 

Diberitakan sebelumnya, kedua terdakwa diduga melakukan upaya memperkaya diri sendiri.

Perbuatan itu sendiri dilakukan oleh kedua terdakwa dalam rentang waktu sejak tahun 2006 hingga 2018.

Dan sebagian besar dilakukan di Desa Adat Tuwed. Keduanya mengambil dana kas LPD Desa Adat Pakraman Tuwed itu secara unprocedure.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved