Berita Jembrana

JEMBRANA Laporkan 34 Kasus PMK ke E-Siknas, Dinas Siapkan Klaim Kompensasi ke Peternak

Sebanyak 34 ekor sapi di Jembrana, yang sebelumnya dipotong bersyarat belum mendapat kompensasi. Ini kata Dinas Pertanian dan Pangan Jembrana.

Coco
Petugas dari Provinsi Bali saat melakukan spraying di kandang ternak milik warga wilayah Kecamatan Negara, Jembrana, Rabu 27 Juli 2022. 

TRIBUN-BALI.COM - Sebanyak 34 ekor sapi di Jembrana, yang sebelumnya dipotong bersyarat belum mendapat kompensasi.

Pihak Dinas Pertanian dan Pangan Jembrana pun, telah mempersiapkan semua berkas untuk pengajuan klaim sembari menunggu petunjuk teknis dari pusat.

Di sisi lain, pelaksanaan spraying desinfektan dan vaksinasi masih terus dilakukan meskipun tak bisa maksimal.

Menurut data yang diperoleh, total ada 34 ekor sapi yang sudah dilaporkan ke e-siknas.

Rinciannya, 32 dilakukan pemotongan bersyarat, satu mati, dan satu ekornya lagi dipotong paksa.

Selain itu, ada sejumlah ekor lagi yang dicurigasi mengarah ke PMK di beberapa wilayah.

Namun pihak pemerintah mengaku masih melakukan pendataan.

Baca juga: ANTISIPASI PMK, Ratusan Babi yang Nekat Diselundupkan Lewat Gilimanuk Ditolak 

Baca juga: ANTISIPASI PMK, Ratusan Babi yang Nekat Diselundupkan Lewat Gilimanuk Ditolak 

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Jembrana, I Wayan Sutama saat memberikan keterangan, Rabu 27 Juli 2022.
Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Jembrana, I Wayan Sutama saat memberikan keterangan, Rabu 27 Juli 2022. (Coco)

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Jembrana, I Wayan Sutama, menjelaskan terkait dengan kompensasi untuk peternak.

Setelah puluhan sapi dilakukan pemotongan bersyarat, ia masih tunggu regulasi pusat.

Segala hal termasuk nominalnya juga masih menunggu.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved