'Tolong Beri Ibu Saya Tanggungan Kesehatan', Tak Sanggup Berobat, Hanya Terbaring di Kamar Pengap

Ni Nengah Menuh (45), terbaring lemas di kamar pengap berukuran 4x3 meter itu

'Tolong Beri Ibu Saya Tanggungan Kesehatan', Tak Sanggup Berobat, Hanya Terbaring di Kamar Pengap
Tribun Bali/Saiful Rohim
MELARAT - Wahyuni merawat ibunya, Ni Nengah Menuh yang menderita stroke, Rabu (6/2/2019). Menuh menderita stroke sejak tiga tahun lalu. Namun keluarga tak bisa mengobati karena Menuh tak dapat tanggungan kesehatan. 

TRIBUN-BALI.COM, AMLAPURA - Ni Nengah Menuh (45), terbaring lemas di kamar pengap berukuran 4x3 meter itu, Rabu (6/2/2019).

Wajahnya terlihat pucat pasi.

Setengah tubuhnya tak bisa bergerak lantaran ia mengalami stroke.

Baca: Ni Nengah Menuh yang Hanya Bisa Terbaring Ini Didatangi Tim dari Pemprov Bali

Saat ditemui di kediamannya di Desa Seraya Barat, Kecamatan Karangasem, Menuh tak bisa berbuat apa-apa.

Makan dan minum harus dilayani oleh anaknya Ni Nyoman Sri Wahyuni, serta suaminya I Wayan Uti.

Menuh hanya bisa berbaring di kasur tipis kusam yang ia jadikan sebagai alas tidurnya.

Wahyuni mengatakan, ibunya menderita stroke sejak tiga tahun lalu.

Baca: Seleksi PPPK Dibuka 8 Februari 2019, BKN akan Pastikan Validitas Data Eks Tenaga Honorer K2

Baca: Inilah Arti ‘Lelaki Sejati’ Menurut Jokowi

Namun keluarga miskin ini tak sanggup membawa Menuh ke rumah sakit secara konsisten karena tidak memiliki biaya pengobatan.

Yang membuat miris lagi, mereka tidak mendapat tanggungan kesehatan.

"BPJS tidak dapat, tolong beri kami bantuan kesehatan. Penghasilan bapak dari maburuh batu bata cuma Rp 300 ribu per bulan. Kiriman kakak juga tidak cukup untuk membiayai pengobatan ibu," ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Saiful Rohim
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved