Tidur Setelah Makan Tak Hanya Bikin Berat Badan Naik, Ada Bahaya Lain Mengintai

Sebenarnya tidur setelah makan tak hanya membuat gemuk, namun tetap ada alasan mengapa kebiasaan tersebut buruk bagi kesehatan

Tidur Setelah Makan Tak Hanya Bikin Berat Badan Naik, Ada Bahaya Lain Mengintai
kompas.com
Ilustrasi tidur. 

TRIBUN-BALI.COM - Kita sering mendengar anggapan bahwa merebahkan tubuh setelah kenyang makan dapat menyebabkan kenaikan berat badan drastis.

Padahal, rasa kantuk pasti sering muncul ketika kita kenyang, bukan?

Menurut Massachusetts Institute of Technology, sebenarnya tidur setelah makan tak membuat gemuk, namun tetap ada alasan mengapa kebiasaan tersebut buruk bagi kesehatan.

Dr. Hardianto Setiawan Ong, Sp.PD-KGEH, FINASIM., spesialis penyakit dalam dan konsultan gastroenterologi dan hepatologi dari Siloam Hospitals Kebon Jeruk, Jakarta menjelaskan bahwa kerja sistem pencernaan dalam kondisi perut yang penuh setelah terisi makanan akan terhambat ketika kita merebahkan tubuh atau bahkan tidur.

“Saat kenyang, makanan dari lambung bisa naik lagi ke tenggorokan lalu menimbulkan sensasi terbakar atau refluks asam,” jelasnya pada NOVA.id.

Baca: Jangan Pakai Plester saat Lecet Gunakan Sepatu Baru, Coba Atasi dengan Cara Ini

Baca: Gejala Gagal Ginjal yang Jarang Diperhatikan: Kulit Gatal hingga Sering Merasa Kedinginan

Refluks asam atau juga disebut dengan gastroesophageal reflux disease (GERD) terjadi karena katup antara perut dan kerongkongan tidak menutup sepanjang jalan, sehingga menimbulkan sensasi terbakar karena asam lambung juga makanan kembali ke tenggorokan.

Tak hanya menyebabkan refluks asam atau GERD, kebiasaan tidur setelah makan bisa menyebabkan beberapa gangguan kesehatan lain, seperti yang dijelaskan dalam www.livestrong.com.

Pertama, naiknya berat badan karena tak ada kesempatan bagi kita untuk membakar kalori apabila kita langsung tidur setelah makan kenyang.

Gangguan kesehatan berikutnya adalah rasa panas di dada atau heartburn yang dipicu oleh kelebihan asam lambung, sehingga menimbulkan rasa panas dari perut hingga ke dada, bahkan terkadang juga sampai ke tenggorokan.

Baca: Jangan Lupa Menutup Kloset Saat Mengguyur! Ternyata Berkaitan dengan Kesehatan lho

Baca: 7 Manfaat Kesehatan yang Kamu Dapatkan Jika Tidur dalam Posisi Miring ke Arah Kiri

Yang lebih parah, kebiasaan ini bisa meningkatkan risiko terkena stroke seperti yang disebutkan dalam hasil penelitian yang dilakukan oleh University of Ionnina Medical School, Yunani.

Stroke bisa terjadi karena refluks asam memiliki risiko menyebabkan sleep apnea atau berhentinya pernapasan saat tidur yang meningkatkan risiko stroke.

Penyebab lainnya adalah sistem pencernaan yang bekerja keras sehingga bisa meningkatkan tekanan darah, kadar gula darah, dan mungkin saja mempengaruhi kolesterol yang meningkatkan risiko stroke.

Nah, sebaiknya jangan lagi melakukan kebiasaan ini, ya! (*)

(NOVA.id/Dionysia Mayang)

Artikel ini telah tayang di Tribunstyle.com dengan judul Tidur Setelah Makan Tak Hanya Bikin Berat Badan Naik, Ada Bahaya Lain Mengintai

Editor: Irma Budiarti
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved