Ucil Sembunyi di Lemari Pakaian, Residivis Pencurian 10 Kali Beraksi Akhirnya Diringkus Polisi

Sempat mendekam di Lapas Banyuwangi selama satu tahun rupanya tidak membuat Ucil jera dan kembali harus merasakan jeruji besi, lantaran mencuri

Ucil Sembunyi di Lemari Pakaian, Residivis Pencurian 10 Kali Beraksi Akhirnya Diringkus Polisi
Tribun Bali/Ratu Ayu Astri Desiani
HASIL CURIAN - Polisi menunjukkan barang bukti hasil curian tersangka Kadek Supartika alias Ucil, di Mapolres Buleleng, Kamis (16/5/2019). 

Hingga akhirnya terkuak bahwa pelaku tersebut adalah Ucil, seorang residivis yang sempat ditahan di Lapas Banyuwangi, pada 2016.

Di hadapan polisi, Ucil mengaku tidak beraksi sendiri.

Saat mencuri di rumah korban Komang Sudiarta, Ucil juga mengajak Komang Adi Lesmana alias Mang Adi (33) warga asal Banjar Dinas Kawan, Desa Patemon, Kecamatan Seririt.

Baca: Pengerjaan Jembatan Tukadaya Dihentikan Sementara Selama Arus Mudik dan Balik 2019

Baca: Ingin Jadi Orangtua Angkat? Begini Prosedur Pengangkatan Anak oleh Dinas Sosial Provinsi Bali

Mang Adi ditugaskan mengantarkan Ucil ke rumah korban.

"Setelah mengantar, Mang Adi menunggu Ucil di rumah kosnya. Setelah itu hasil curian dibagi dua," kata Kompol Suka.

Berdasarkan hasil penyidikan sementara, kata Kompol Suka, Ucil sudah 10 kali mencuri, baik membobol rumah kosong, atau berpura-pura berbelanja di sebuah warung lalu membawa kabur tas milik korban.

"Barang bukti yang kami amankan bermacam-macam, mulai dari laptop, 1 set perhiasan, 19 unit HP. Korbannya banyak diperkirakan 10 orang lebih, namun yang melapor ke kami baru satu korban. Kami koordinasikan dengan jajaran Polsek lain, siapa tahu barang-barang bukti ini dicuri dari TKP di daerah lain. Kami juga masih menyelidiki terkait kemungkinan adanya pelaku lain," jelasnya.

Di hadapan awak media, Ucil mengaku, barang-barang hasil curian itu tidak dijual, melainkan untuk digunakan sendiri.

"Saya beraksi dari April hanya di daerah Seririt. Tinggal di Buleleng baru lima bulan, sebelumnya tinggal di Jawa. Barangnya untuk dipakai sendiri, belum pernah saya jual. Di Bayuwangi itu ditangkap karena membobol toko emas," katanya. (*)

Penulis: Ratu Ayu Astri Desiani
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved