Penurunan Wisman Sumbang Koreksi Ekonomi Bali, Pertumbuhan Lambat Dibanding Periode Sama Tahun Lalu

BPS Provinsi Bali mencatat ekonomi semester I-2019 tumbuh 5,8 persen, namun ini melambat jika dibanding periode yang sama tahun lalu

Penurunan Wisman Sumbang Koreksi Ekonomi Bali, Pertumbuhan Lambat Dibanding Periode Sama Tahun Lalu
Tribun Bali/Iman Suryanto
Ratusan wisman saat berkunjung ke Wisata Tanah Lot Bali. Penurunan Wisman Sumbang Koreksi Ekonomi Bali, Pertumbuhan Lambat Dibanding Periode Sama Tahun Lalu 

Penurunan Wisman Sumbang Koreksi Ekonomi Bali, Pertumbuhan Lambat Dibanding Periode Sama Tahun Lalu

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali mencatat ekonomi semester I-2019 tumbuh 5,8 persen.

Hanya saja ini melambat, jika dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya yakni 5,82 persen.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia (KPwBI) Provinsi Bali, Trisno Nugroho, menjelaskan hal ini didorong karena adanya penurunan wisman.

Secara triwulan, terlihat ekonomi Bali melambat.

Trisno, sapaan akrabnya, mencatat kinerja ekonomi Bali pada triwulan II-2019 5,64 persen (yoy).

Tumbuh lebih rendah atau melambat, dibandingkan pertumbuhan triwulan I-2019 sebesar 5,96 persen (yoy).

“Analisis kami, kontribusi wisman terhadap pertumbuhan ekonomi Bali cukup tinggi sekitar 50-52 persen,” sebutnya, kepada Tribun Bali, Rabu (7/8/2019).

Mandala Shoji Tampil Berbeda Setelah Bebas dari Penjara, Begini Pengalamannya di Dalam Lapas

AWK Mediasi dan Minta Audit Ulang LPD, Dugaan Korupsi LPD Desa Adat Kekeran Angantaka

Penurunan wisman di semester I-2019, berdampak pada melambatnya pertumbuhan ekonomi di semeter I-2019 ini.

Sebab pariwisata terkait dengan banyak lapangan usaha, sehingga multiplier efeknya besar.

Halaman
123
Penulis: AA Seri Kusniarti
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved