OJK Ingatkan BPR Agar Segera Penuhi Modal Inti

OJK mengingatkan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) segera memenuhi kewajiban modal intinya

OJK Ingatkan BPR Agar Segera Penuhi Modal Inti
Tribun Bali/AA Seri Kusniarti
Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan OJK Regional 8 Bali-Nusa Tenggara, Rochman Pamungkas. OJK Ingatkan BPR Agar Segera Penuhi Modal Inti 

OJK Ingatkan BPR Agar Segera Penuhi Modal Inti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan OJK Regional 8 Bali-Nusa Tenggara, Rochman Pamungkas, mengingatkan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) segera memenuhi kewajiban modal intinya.

Berdasarkan data OJK Regional 8 Bali Nusra, per April 2019 ada 19 BPR yang harus memenuhi modal inti hingga Rp 3 miliar.

Kemudian ada 25 BPR yang harus memenuhi modal inti lebih besar dari Rp 3 miliar-Rp 6 miliar. Dan 91 BPR yang harus memenuhi modal inti di atas Rp 6 miliar.

“Masalah modal inti ini, kami harapkan BPR bisa memenuhinya tahun ini khususnya untuk pemenuhan modal inti Rp 3 miliar dan Rp 6 miliar,” tegas Rochman, sapaan akrabnya, Kamis (8/8/2019) di Denpasar.

Modal inti ini, kata dia, sangat penting bagi industri BPR apalagi non performing loan (NPL) terus meningkat.

“Kinerja keuangan trennya sedang buruk, sehingga action plan diharapkan dari pemenuhan laba. Harus ada fresh money, dan kami akan terus berkomunikasi dengan pemegang saham,” jelasnya.

Kader Berharap Puan dan Prananda Tetap Masuk Struktur DPP PDIP

Permintaan Naik Hingga 30 Persen Jelang Idul Adha 2019, Harga Sapi Hidup Tembus Rp 45 Ribu/Kilogram

Pihaknya pun akan terus mencari solusi bersama perbankan untuk modal inti ini.

Ia menegaskan, apabila BPR dan pemegang sahamnya tidak bisa memenuhi modal inti sesuai tenggat waktu yang ditentukan.

Maka akan dikenakan sanksi pembatasan kegiatan usaha, atau diminta merger dengan bank lain.

Halaman
123
Penulis: AA Seri Kusniarti
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved