Bos Maspion Grup Ungkap Rp 149 M di Sidang, Alim Markus: Uang Tak Kembali, Sudikerta Banyak Janji

Alim Markus pun menyebut terdakwa mantan Wakil Gubernur Bali, I Ketut Sudikerta, tak mengembalikan uangnya dan hanya janji-janji.

Bos Maspion Grup Ungkap Rp 149 M di Sidang, Alim Markus: Uang Tak Kembali, Sudikerta Banyak Janji
Tribun Bali/Rizal Fanany
Bos PT Maspion, Alim Markus (kedua kiri) bersaksi dalam sidang saksi kasus penggelapan dan penipuan jual beli tanah oleh terdakwa I Ketut Sudikerta di Pengadilan Negeri, Denpasar, Bali, Kamis (10/10/2019). 

"Saya menyerahkan ke Hendry Kaunang, Eskha Kanasut, dan Sugiharto untuk urusan jual beli tanah itu," terangnya.

"Apakah sudah ada pembayaran tanah tersebut," tanya Jaksa Martinus.

Dengan tegas Alim Markus menjawab telah melakukan dua kali pembayaran, namun dirinya mengaku lupa kapan dan berapa jumlah yang dibayarkan pada tahap pertama dan kedua.

"Sudah ada dua kali pembayaran, yang jelas totalnya Rp 149 miliar. Dari Rp 149 miliar, itu sebagian uang dan pinjaman dari bank. Uang pinjaman bank itu sudah saya lunasi," bebernya.

"Apakah jadi dibangun hotel," tanya Jaksa Martunis kembali.

Alim Markus menyebut rencana membangun hotel dan vila di tanah yang telah dibayarnya tidak jadi. Ini karena adanya laporan dari kepolisian, jika sertifikat tanah tersebut ganda.

"Setelah tidak jadi membangun hotel apakah saudara saksi pernah bertemu terdakwa Sudikerta," tanya Jaksa Martunis.

"Pernah. Saya minta uang saya dikembalikan. Sudikerta menjanjikan akan mengembalikan uang dalam waktu sebulan.

Tapi banyak sekali berjanji dan itu hanya janji-janji saja. Dia bilang  sabar, akan saya kembalikan. Banyak kali janjinya. Saya minta uang saya kembalikan," kata Alim Markus.

Di sisi lain, Alim Markus mengaku selain bertemu dengan Sudikerta, juga pernah bertemu dengan terdakwa Wayan Wakil dan Ngurah Agung.

Halaman
1234
Penulis: Putu Candra
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved