Tips Sehat untuk Anda

Diet Tinggi Serat dan Yogurt Mampu Kurangi Risiko Kanker Paru-paru

Studi terbaru mengungkap hubungan antara konsumsi makanan berserat tinggi seperti yogurt dengan risiko kanker paru-paru

Diet Tinggi Serat dan Yogurt Mampu Kurangi Risiko Kanker Paru-paru
Shutterstock via Tribun Pekanbaru
Ilustrasi Yogurt - Diet Tinggi Serat dan Yogurt Mampu Kurangi Risiko Kanker Paru-paru 

Diet Tinggi Serat dan Yogurt Mampu Kurangi Risiko Kanker Paru-paru

TRIBUN-BALI.COM - Diet Tinggi Serat dan Yogurt Mampu Kurangi Risiko Kanker Paru-paru

Studi terbaru yang terbit di jurnal JAMA Oncology edisi (24/10/2019), mengungkap hubungan antara konsumsi makanan berserat tinggi seperti yogurt dengan risiko kanker paru-paru.

Studi sebelumnya menunjukkan, diet tinggi serat dan yogurt bermanfaat untuk mencegah penyakit kardiovaskular dan kanker saluran pencernaan.

Nahm, dalam studi terbaru ini, ilmuwan juga menemukan bahwa diet tinggi serat dapat melindungi diri dari risiko kanker paru-paru.

Kesimpulan ini didapat setelah para ahli menganalisis data yang melibatkan 1,4 juta orang dewasa di Amerika Serikat, Eropa, dan Asia.

Para peneliti membagi peserta menjadi lima kelompok, sesuai dengan jumlah serat dan yogurt yang mereka konsumsi.

Yang Mendorong Seseorang Jadi Hobi Selfie, Bagaimana Dampaknya Jika Kecanduan?

Ranitidin Resmi Diedarkan Kembali, 37 Obat Asam Lambung Ini Sudah Dapat Izin BPOM, Berikut Daftarnya

Mereka menemukan, kelompok yang aktif menjalani diet tinggi serat dan yogurt memiliki risiko paling rendah menderita kanker paru-paru.

Dilansir Futurity, Selasa (19/11/2019), mereka yang menjalani diet tinggi serat dan yogurt memiliki risiko kanker paru-paru 33 persen lebih rendah dibandingkan dengan kelompok yang mengonsumsi sedikit serat dan yogurt.

"Penelitian kami memberikan bukti kuat yang mendukung Pedoman Diet 2015-2020 AS yang merekomendasikan diet tinggi serat dan yogurt," kata penulis senior Xiao-Ou Shu, seorang profesor penelitian kanker, associate director untuk kesehatan global, dan co-leader Cancer.

Halaman
12
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved