Berita Banyuwangi

Aparat Desa Dioptimalkan untuk Tangani Kemiskinan di Banyuwangi

Angka kemiskinan di Banyuwangi kini turun menjadi 7,52 persen, dari yang sebelum tahun 2010 mencapai dua digit.

Aparat Desa Dioptimalkan untuk Tangani Kemiskinan di Banyuwangi
haorrahman
Pemkab Banyuwangi mengoptimalkan peran desa untuk menurunkan kemiskinan 

TRIBUN-BALI.COM, BANYUWANGI - Pemkab Banyuwangi mengoptimalkan peran desa untuk menurunkan kemiskinan.

Angka kemiskinan di Banyuwangi kini turun menjadi 7,52 persen, dari yang sebelum tahun 2010 mencapai dua digit.

Salah satu yang akan dilakukan pemkab adalah dengan melibatkan desa untuk melakukan validasi data penduduk miskin.

Sekretaris Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (BPM-Pemdes) Sunarto mengatakan, pihaknya telah mengumpulkan sekretaris desa se-kabupaten selaku ketua tim satuan tugas penanggulangan kemiskinan (Satgas PK) di tingkat desa.

Satgas PK sendiri beranggotakan lima orang yang terdiri atas unsur pemerintah desa, tokoh masyarakat, tokoh agama dan relawan. Total jumlah satgas PK se-Banyuwangi ada 1.085 orang.

“Sesuai arahan Bupati bahwa masalah kemiskinan, harus diurai dari tingkat desa. Ini karena yang tahu detail soal kemiskinan sebenarnya ya warga desa setempat yang terwakili lewat Satgas PK ini. Untuk itu, kami telah menggelar rakor sekdes untuk penekanan masalah ini,” kata Sunarto saat dihubungi Rabu (1/1/2020).

BMKG: Peringatan Dini Cuaca Ekstrem 1-2 Januari 2020, Bali Hujan Lebat, Jabar,Jateng dan Jatim Petir

49.005 WNI Diberikan Pelayanan Paspor, Ini Kinerja Layanan Imigrasi di Bali Sepanjang 2019

Dijelaskan Sunarto dalam rakor tersebut membahas tiga permasalahan utama penanganan kemiskinan. Yakni verifikasi data, pemetaan program kemiskinan hingga menemukan solusi bersama.

Pada tahap awal ini, kata Sunarto, sekdes diminta melakukan verifikasi data kemiskinan agar tepat sasaran. Saat ini jumlah penduduk miskin Banyuwangi sendiri tersisa 7,52 persen, atau setara terdiri dari 121 ribu jiwa (33 ribu kepala keluarga) dari total jumlah penduduk Banyuwangi yang 1,735 juta. Penduduk miskin Banyuwangi sendiri sebelum 2010 mencapai 20 persen lebih.

“Verifikasi data akan dilakukan detail, mulai dari orang dan rumahnya, sekaligus foto koordinat tempat tinggal orang miskinnya. Verifikasi ini akan dilakukan berbasis aplikasi, agar bisa dilakukan lebih cepat. Targetnya februari tuntas,” kata Sunarto.

Setelahnya, lanjut dia, sekdes dan tim Satgas PK diminta untuk memetakan problem kemiskinan yang ada di wilayahnya.

Jalur-jalur di Denpasar Ini Terendam Parah Pasca Hujan, BPBD: Drainase Menyempit, Banyak Sampahnya

Usai Perayaan Tahun Baru, IGD RSUD Wangaya Sempat Full, Mertua Ihsan Ditolak Dirawat

Halaman
12
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved