Breaking News:

Pengumuman Kelulusan

Lulus di Tengah Pandemi Covid-19, Siswa di Denpasar Curhat & Sesalkan Momen Bersejarah Ini

Pengumuman kelulusan tahun ini tampaknya berbeda dengan tahun sebelumnya.

Penulis: Ni Kadek Rika Riyanti | Editor: Ady Sucipto
Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa
(Ilustrasi) Ribuan siswa rayakan kelulusan di parkiran GOR Ngurah Rai, Denpasar, Kamis (3/5/2019). 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Ni Kadek Rika Riyanti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Pengumuman kelulusan tahun ini tampaknya berbeda dengan tahun sebelumnya.

Bila tahun sebelumnya diwarnai aksi corat-coret, konvoi ke sejumlah tempat, atau mengadakan prom night, sepertinya siswa tahun ajaran 2019/2020 kali ini harus legowo karena tidak dapat menikmati tradisi-tradisi kelulusan tersebut.

Pasalnya, di tengah pandemi Covid-19 ini, Dinas Pendidikan, Kepemudaan dan Olahraga (Disdikpora) Provinsi Bali mengeluarkan Surat Pengumuman Kelulusan yang sedikitnya berbunyi terkait pengumuman kelulusan agar disampaikan melalui media online (web sekolah, WhatsApp grup, line, SMS dan sebagainya), sehingga siswa dan guru dilarang ke sekolah.

Selain itu, pada surat itu pula dituliskan bawah kepala sekolah akan mengimbau kepada orang tua siswa untuk mengawasi anaknya agar tetap berada di rumah, serta Kepala Sekolah berkoordinasi dengan pihak kepolisian setempat terkait dengan pengumuman kelulusan siswa.

Sebanyak 61.207 Siswa SMA/SMK/SLB di Bali Dinyatakan Lulus Hari Ini, Hanya 3 Orang yang Tak Lulus

Bule Belgia Ini Menangis Lihat Kondisi Warga Bali yang Kesulitan Ekonomi Akibat Pandemi Covid-19

Puasa Ditengah Pandemi Covid-19, Kepala Dusun Kampung Islam Kepaon Denpasar Atur Penjualan Takjil

Kemudian mengenai penyerahan siswa kepada orang tua menggunakan berita acara pelepasan siswa kelas XII dari Kepala Sekolah kepada Ketua Komite sebagai perwakilan orang tua siswa.

Penyerahan SKL/ijazah/pemenuhan kewajiban siswa diatur oleh Kepala Sekolah dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan atau physical distancing,

“Acara perpisahan/prom night/graduation tahun ini ditiadakan,” tulis Boy dalam surat tersebut.

Terkait hal itu, salah satu siswa SMK negeri di Denpasar, Supradnya, mengaku sedikit kecewa soal kelulusan di tengah pandemi korona ini.

Kendatipun Ujian Nasional dihapuskan, ia sangat menyayangkan hal ini karena tidak bisa merayakan kelulusan bersama teman-temannya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved