Breaking News:

Kejagung Ungkap Peran 13 Manajer Investasi di Skandal Korupsi Jiwasraya, Beli Saham Hasil "Gorengan"

Terkini, Kejaksaan Agung (Kejagung) membeberkan peran 13 manajer investasi (MI) dalam kasus Jiwasraya hingga akhirnya ditetapkan sebagai tersangka.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Terdakwa Direktur Utama PT Hansosn International Tbk, Benny Tjokrosaputro (kiri) mendengarkan kesaksian dari Direktur Utama PT Asuransi Jiwasraya, Hexana Tri Sasongko pada sidang lanjutan kasus korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi PT Asuransi Jiwasraya di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (1/7/2020). Sidang beragenda mendengarkan keterangan lima orang saksi yang dihadirkan JPU dari Kejaksaan Agung. Tribunnews/Irwan Rismawan 

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Kasus megakorupsi Jiwasraya kembali menjadi sorotan hangat publik di Tanah Air. 

Terkini, Kejaksaan Agung (Kejagung) membeberkan peran 13 manajer investasi (MI) dalam kasus Jiwasraya hingga akhirnya ditetapkan sebagai tersangka. 

Hal tersebut mengemuka saat Kejagung yang diwakili Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus) Ali Mukartono menggelar rapat dengar pendapat (RDP) berbarengan dengan Rapat Panja Kasus Jiwasraya Komisi III DPR. 

Ali menjelaskan, awalnya manajemen Jiwasraya mendekati dan mengundang belasan MI tersebut. 

Dari situ, para MI diminta untuk membeli saham - saham yang sudah ditentukan.

"Dalam surat dakwaan sudah muncul. Para tersangka dari Jiwasraya meminta MI membeli saham - saham yang sudah ditentukan," kata Ali, Kamis (2/7/2020). 

Belasan MI itu setuju membeli saham hasil goreng atau dinaikkan secara tidak wajar seperti saham - saham milik Benny Tjokrosaputro dan Heru Hidayat.

Selain itu, transaksi saham dengan menggunakan pinjam nama alias nominee yang terafiliasi dengan dua orang tersebut.

Dari situ, MI tersebut berperan tidak netral dalam mengelola investasi sebagaimana diatur oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Di sinilah MI berperan tidak netral karena membeli saham hasil gorengan sehingga Jiwasraya mengalami kerugian. Inilah salah satu konstruksi tindak pidana korupsi," jelas Ali.

Babak Baru Kasus Jiwasraya, 13 Manajer Investasi Ditetapkan Tersangka oleh Kejagung, Nasib Nasabah?

Sitaan Aset Kasus Jiwasraya Capai Rp 17 Triliun, Mega Korupsi dan Pencucian Uang

Update Kasus Jiwasraya Versi Kejagung, Prediksi Rugikan Negara Rp 17 Triliun

Halaman
12
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved