Corona di Bali

Jumlah 'Orang Kaya' di Gianyar Kini Ada 13.600 KK, Terbanyak di Wilayah Sukawati

Ada sebanyak 28.000 KK yang akan mendapatkan bantuan sembako dengan nominal Rp 400 ribu per KK.

tribunnews
ilustrasi kaya raya 

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR – Adanya pandemi virus Corona atau Covid-19 membuat hampir sebagian besar perekonomian masyarakat merosot. 

Dari 110.000 kepala keluarga (KK) di Kabupaten Gianyar, masyarakat yang ekonominya tergolong masih mapan alias kaya hanya 13.600 KK.

Adapun jumlah tersebut di luar yang berprofesi sebagai Polri, TNI, ASN.

Bupati Gianyar Made Mahayastra, Senin (13/7/2020) mengatakan, berdasarkan data Pemkab Gianyar, 13.600 orang kaya di Kabupaten Gianyar itu tersebar di tiga kecamatan.

Paling banyak di Kecamatan Sukawati sebanyak 5.000 KK, disusul Kecamatan Gianyar, lalu terakhir Kecamatan Ubud.

“Ini berdasarkan data musyawarah desa (musdes). Terkait apa kategori kayanya, itu desa yang menentukan,” ujar Mahayastra.

Data tersebut merupakan salah satu acuan saat Pemkab Gianyar menyalurkan bantuan sembako, Jumat (17/7/2020) nanti.

Ada sebanyak 28.000 KK yang akan mendapatkan bantuan sembako dengan nominal Rp 400 ribu per KK.

“Jadi, jika nantinya ada yang bilang, 'kok saya tidak pernah dapat bantuan'. Harus ditanyakan, mereka masuk dalam daftar masyarakat mapan atau tidak. Selain itu, yang sebelumnya sudah mendapat batuan, baik BLT, anggota Polri, TNI, PNS dan pensiunan itu juga mereka tidak dapat,” tandasnya.

Politikus asal Payangan ini mengakui, setiap ada pembagian bantuan dari pemerintah, selalu menimbulkan konflik di masyarakat.

Halaman
12
Penulis: I Wayan Eri Gunarta
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved