Breaking News:

Corona di Bali

Pemilik Travel Agent Ini Usul Pemerintah Tak Pakai Swab & Rapid Test untuk Syarat Wisman Masuk Bali

Menurut pemilik salah satu travel agent itu, syarat tersebut hanya akan membuat wisatawan enggan berkunjung ke Bali.

Tribun Bali/I Wayan Erwin Widyaswara
Wisnu Arimbawa 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR- Salah satu pelaku pariwisata di Bali, I Dewa Gede Wisnu Arimbawa bersuara lantang terkait dengan penerapan kebijakan rapid test dan swab test bagi wisatawan yang akan datang ke Bali.

 Menurut pemilik salah satu travel agent itu, syarat tersebut hanya akan membuat wisatawan enggan berkunjung ke Bali.

"Jika menggunakan swab tes sebagai syarat wisatawan mancanegara masuk Bali, maka mereka akan berpikir lagi untuk datang ke Bali. Sebab seperti kita tahu, biaya swab tes itu Rp 2,5 jutaan tentunya mereka akan pikir-pikir datang ke Bali," kata pria yang sudah bergelut di dunia pariwisata sejak tahun 1998 itu.

Selain biaya swab test diperkirakan dapat menghambat datangnya wisatawan ke Bali, Wisnu Arimbawa juga punya beberapa pemikiran sederhana kenapa ia begitu getol menyuarakan ini di media sosial pribadinya.

Mulai Besok, Objek Wisata Taman Ayun dan Semua DTW di Badung Akan Pungut Restribusi

Merayakan Idul Adha, DSM Laksanakan Pemotongan Hewan Kurban di Berbagai Titik Hingga ke Luar Bali

Sembilan Pejabat Serahkan Berkas Pendaftaran Lelang Jabatan di Pemkab Buleleng

Pertama, menurut Wisnu, Bali juga merupakan bagian dari pandemi ini. Artinya, menurutnya, Bali tidak juga daerah yang tidak bebas covid 19.

 Itu sebabnya, Wisnu menilai kebijakan wisman wajib swab tes negatif jika hendak masuk Bali dianggap tidak fair.

 "Jadi tidak fair jika kita membatasi seseorang untuk datang ke Bali sementara kita juga bagian dari pandemi itu sendiri," tegasnya

Alasan kedua, Wisnu berpikir bahwa tidak ada orang sakit yang mau traveling atau berwisata.

Dalam artian, jika orang yang sakit tentunya mereka akan berpikir seribu kali untuk berlibur.

"Karena bagaimanapun traveling atau berwisata itu adalah bagian terakhir dalam hidup seseorang. Secara umum orang harus merasa sehat terlebih dahulu barulah memutuskan untuk traveling apalagi dalam suasana pandemi seperti ini," ujar pria asal Klungkung itu.

Halaman
123
Penulis: I Wayan Erwin Widyaswara
Editor: Wema Satya Dinata
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved