Dokter Kejiwaan Sebut Fetish Bukan Penyakit, Bagaimana Mengendalikannya?

Fetish biasa dimiliki oleh seseorang yang tertarik dengan benda-benda non seksual. Misalnya, bagaimana seseorang merasa bergairah saat melihat sepatu

kompas.com
Ilustrasi sepatu hak tinggi 

TRIBUN-BALI.COM — Istilah fetish kini sedang ramai dibicarakan.

Fetish biasa dimiliki oleh seseorang yang tertarik dengan benda-benda non seksual.

Misalnya, bagaimana seseorang merasa bergairah saat melihat sepatu berhak tinggi atau melihat celana dalam yang sedang dijemur.

Fetish disebut sebagai sesuatu yang wajar, mengingat hal ini adalah variasi dalam aktivitas seksual.

Umumnya, fetish dengan benda apapun tidak menjadi masalah selama tidak merugikan orang lain “Kalau dalam istilah kesehatan mental ya, fetish tidak menimbulkan penderitaan dan tidak menimbulkan gangguan fungsi,” kata dr. Andreas Kurniawan, Sp.KJ kepada Kompas.com saat dihubungi, Jumat (31/7/2020).

Tinggal Hari Ini dan Besok, Promo JSM Indomaret, Minyak Goreng, Susu, Produk Kecantikan Turun Harga

Kekeyi Dikelilingi Tim Medis, Ternyata Kakinya Terinjak Sapi Lebih Baik Sakit Hati Karena Mantan

Ramalan Zodiak Cinta 1 Agustus 2020, Leo Jangan Meratapi Nasib, Daya Tarik Sagitarius Buat Meleleh

Namun Andreas mengatakan bahwa fetish bukanlah penyakit yang bisa disembuhkan.

“Fetish bukan penyakit yang bisa disembuhkan. Itu kan ketertarikan kita, (misalnya) oh saya suka yang lebih muda atau yang lebih tua, saya suka yang pakai seragam ini. Itu kan bukan suatu penyakit,” ujarnya.

Yang disebut gangguan

Untuk kasus fetish kain jarik yang dilakukan Gilang, Andreas mengatakan menyebabkan kerugian bagi korban karena ada pemaksaan dan tidak adanya persetujuan.

Suatu kondisi disebut gangguan kalau sudah menimbulkan penderitaan dan gangguan fungsi.

Halaman
12
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved