Breaking News:

Aksi Penipuan Dua Wanita Kakak Beradik Sasar Toko Online Hingga Korban Derita Kerugian Nyaris Rp 1 M

Licin dan piawai, demikianlah aksi penipuan yang dilakukan oleh dua wanita kakak beradik berinisial VI (33) dan VA (30).

Editor: Ady Sucipto
tribunlampung.co.id/dodi kurniawan via Tribunnews
Ilustrasi aksi Penipuan dua wanita kakak beradik yang menyasar toko online 

TRIBUN-BALI.COM, BANDUNG - Licin dan piawai, demikianlah aksi penipuan yang dilakukan oleh dua wanita kakak beradik berinisial VI (33) dan VA (30). 

Dilaporkan, aksi penipuan kakak beradik ini kebanyakan menyasar toko online hingga mengakibatkan kerugian bernilai ratusan juta rupiah. 

Setelah bertahun-tahun menjalankan aksinya sejak 2012 lalu, wanita kakak beradik ini akhirnya ditangkap oleh Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Barat. 

Keduanya menjadi tersangka kasus penipuan sekitar 92 pelaku usaha toko online dan offline beberapa wilayah seperti Bandung, Medan, Surabaya hingga Semarang.

Seluruh korban menderita kerugian hampir Rp 1 milar.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Jabar Kombes Erdi A Chaniago menjelaskan, dua pelaku rupanya telah melakukan penipuan sejak delapan tahun lalu.

Kakak beradik itu kebanyakan menyasar pelaku usaha online.

"Mereka lakukan kegiatan ini lebih kurang sejak tahun 2012. Mereka melakukan secara bergantian," kata Erdi.

Ditreskrimsus Polda Jabar Berhasil mengungkap penipuan secara online yang dilakukan perempuan kakak beradik sejak tahun 2012. adapun korban yang terdata ada sekitar 92 pengusaha online baik personal maupun perusahaan di beberapa tempat, dengan total kerugian mencapai Rp. 700 juta lebih.
Ditreskrimsus Polda Jabar Berhasil mengungkap penipuan secara online yang dilakukan perempuan kakak beradik sejak tahun 2012. adapun korban yang terdata ada sekitar 92 pengusaha online baik personal maupun perusahaan di beberapa tempat, dengan total kerugian mencapai Rp. 700 juta lebih. (Kompas.com/Agie Permadi)

Baca juga: Oknum Polisi Asal Denpasar Dilaporkan, Diduga Lakukan Penipuan Penjualan Sepeda Motor

Baca juga: Sempat Tipu Kaesang, 4 Pelaku Penipuan Olshop Ditangkap Polisi, Ternyata Masih di Bawah Umur

Baca juga: Terlibat Kasus Penipuan Sertifikat Tanah, Ketua Koperasi Sedana Dituntut 3 Tahun Penjara

Modus bukti transfer fiktif

Erdi mengatakan, keduanya menipu dengan cara memanipulasi data dokumen elektronik bukti pembayaran.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved