Breaking News:

Serba Serbi

Rahina Purnama Dalam Agama Hindu Diyakini Baik untuk Malukat

Memang dalam kepercayaan masyarakat Hindu di Bali, hari purnama adalah satu diantara hari baik untuk malukat.

Penulis: AA Seri Kusniarti | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/A A Seri Kusniarti
Suasana sembahyang dan malukat di Pura Dalem Pangembak Sanur, Selasa (29/12/2020) 

Laporan Wartwan Tribun Bali, A A Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Hari ini, Selasa (29/12/2020) bertepatan dengan purnama kapitu, adalah satu diantara hari suci dalam Agama Hindu di Bali.

Sehingga dianggap baik untuk melakukan tirta yatra, malukat, dan sembahyang baik di pura maupun di rumah masing-masing.

Terlihat di Pura Dalem Pangembak, Mertasari Sanur, banyak pamedek yang datang malukat.

Mulai dari anak kecil, hingga lansia datang membersihkan diri dengan air suci.

Baca juga: Purnama Kanem, Penyucian Diri Lahir Batin, Hari Baik untuk Mapunia

Memang dalam kepercayaan masyarakat Hindu di Bali, hari purnama adalah satu diantara hari baik untuk malukat.

Hal ini diamini Jro Mangku Ketut Maliarsa.

Rahina suci ini disebut rahinan suci rwa bhineda antara purnama dan tilem. Purnama adalah saat beryoganya Ida Sang Hyang Widhi Wasa dalam prabhawa sebagai Dewa Chandra atau Dewi Bulan,” sebutnya kepada Tribun Bali.

Sedangkan pada saat tilem, kata dia, beryoganya Ida Sang Hyang Widhi Wasa dalam manifetasi Dewa Surya atau Dewa matahari.

“Apa makna purnama kapitu, adalah bulan suci yang terang benderang untuk pabersihan angga sarira (stula sarira), suksma sarira dalam pembersihan lahir batin,” sebutnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved