Breaking News:

Berita Denpasar

Musim Penghujan, DLHK Denpasar Gencarkan Program Biopori, Sudah Ada 1000 Titik Biopori

Musim penghujan memberikan dampak berupa terjadinya genangan di beberapa titik. Sebagai upaya untuk mengatasi hal tersebut, DLHK Kota Denpasar

Penulis: Putu Supartika | Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
DLHK Denpasar
Monitoring biopori di Denpasar 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Musim penghujan memberikan dampak berupa terjadinya genangan di beberapa titik.

Sebagai upaya untuk mengatasi hal tersebut, DLHK Kota Denpasar menggencarkan program biopori.

Untuk memastikan seluruh biopori berfungsi baik sebagai resapan air, DLHK Kota Denpasar juga melakukan monitoring ke beberapa instansi termasuk sekolah.

Baca juga: Selama 2 Hari, BPBD Denpasar Total Tangkap 6 Ular yang Masuk Rumah Warga

Baca juga: Terbentur Waktu, Sosialisasi PPKM di Denpasar Hanya Dilaksanakan Dua Hari

Baca juga: Gianyar, Tabanan, dan Klungkung Ikut PKM

Plt. Kadis DLHK Kota Denpasar, IB Putra Wirabawa mengatakan kegiatan ini merupakan penerapan Perwali Nomor 18 Tahun 2010 tentang pemanfaatan air hujan dan pengolahan sampah  organik menjadi kompos dalam skala rumah tangga, kantor dan sekolah.

“Kita berupaya melakukan gerakan bersama pengurangan sampah  yang salah satunya dgn mengoptimalkan fungsi lubang biopori yang terdapat di kantor, sekolah atau rumah tangga,” katanya, Sabtu (9/1/2021).

Wirabawa mengatakan kegiatan tersebut dapat dilaksanakan dengan memisahkan sampah organik  dan anorganik.

Baca juga: Kerobokan Banjir Setinggi Setengah Meter, Aliran Sungai dan Got Meluap Akibat Hujan Lebat

Baca juga: Tiga Bencana Alam Terjadi di Tabanan Karena Hujan Deras

Sampah organik dapat dimasukkan ke lubang biopori yang nantinya dapat menjadi kompos secara otomatis. 

“Jadi ada dua fungsi, selain sebagai resapan air hujan juga dapat menjadi tempat komposting alami,” katanya.

Ia mengatakan bahwa rata-rata biopori yang jumlahnya lebih dari 1.000 titik yang tersebar di kawasan perkantoran, ruang publik dan sekolah di Kota Denpasar ini masih berfungsi dengan baik. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved