Breaking News:

Berita Denpasar

Edarkan Sabu dan Ekstasi dalam Potongan Bambu di Bali, Alifin Dihukum Penjara 11 Tahun

Ada saja cara pengedar narkotik, mengedarkan dagangannya agar lancar tanpa terendus petugas kepolisian

Tribun Bali/Putu Candra
Ahmad Alifin saat menjalani sidang putusan secara online di PN Denpasar. Ia dihukum 11 tahun penjara, karena mengedarkan sabu dan ekstasi - Edarkan Sabu dan Ekstasi dalam Potongan Bambu di Bali, Alifin Dihukum Penjara 11 Tahun 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Ada saja cara pengedar narkotik, mengedarkan dagangannya agar lancar tanpa terendus petugas kepolisian.

Seperti yang dilakukan Ahmad Alifin Hidayat (32), menempelkan sabu dengan modus dimasukkan ke potongan bambu.

Namun sepandai-pandai mengelabui, Alifin akhirnya dibekuk petugas kepolisian.

Kini pria kelahiran Denpasar, 11 Juni 1988 ini pun telah dijatuhi pidana penjara selama 11 tahun oleh majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Denpasar.

Terbukti Korupsi Dana BKK, Klian Subak di Badung Made Subarman Menerima Dihukum 3 Tahun Penjara

Penjara 10 Tahun Menanti Turis yang Berbohong Soal Riwayat Perjalanannya

Banting Setir Jadi Kurir Narkotik, Puguh Menerima Putusan Dihukum 10 Tahun Penjara

"Alifin dipidana penjara 11 tahun, pidana dendanya Rp 1 miliar subsidair dua bulan penjara," terang Desi Purnani Adam selaku penasihat hukum terdawa saat dikonfirmasi, Jumat 12 Februari 2021.

Menyikapi putusan majelis hakim itu, pihaknya mengatakan, kliennya telah menerima.

Pun Jaksa Penuntut Umum (JPU) menyampaikan hal senada.

"Kami sama-sama menerima. Terdakwa menerima, jaksa juga menerima," jelas pengacara dari Pusat Bantuan Hukum (PBH) Peradi Denpasar itu.

Sebelumnya, JPU menuntut Alfin dengan pidana penjara selama 12 tahun.

Sementara itu dalam amar putusan, majelis hakim menyatakan, terdakwa Alifin telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah tanpa hak atau melawan hukum memiliki, menyimpan, menguasai, atau menyediakan narkotik golongan I bukan tanaman, yang beratnya melebihi 5 gram.

Halaman
12
Penulis: Putu Candra
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved