Breaking News:

Soal Dugaan Mega Korupsi di Dispar Buleleng, Para Dewan Asal Buleleng Ikut Prihatin

Delapan orang pejabat di Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Buleleng ditetapkan sebagai tersangka oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Buleleng.

Penulis: Ragil Armando | Editor: M. Firdian Sani
Tribun Bali/Wema Satya Dinata
Wakil Ketua DPRD Bali, I Nyoman Sugawa Korry. 

TRIBUN,BALI.COM, DENPASAR – Delapan orang pejabat di Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Buleleng ditetapkan sebagai tersangka oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Buleleng.

Mereka ditetapkan sebagai tersangka adanya dugaan korupsi mark-up biaya hotel dalam program Explore Buleleng.

Kedelapan orang tersebut diduga melakukan mark-up senilai Rp 656 juta.

Terkait hal tersebut, Wakil Ketua DPRD Bali, Nyoman Sugawa Korry mengaku prihatin dengan adanya kejadian tersebut.

Pemkab Buleleng Tunggu Surat Resmi Penetapan Tersangka 8 Pejabat Dispar

Pihaknya menyebut kejadian tersebut sebagai lemahnya pengawasan di lingkungan Pemerintah Kabupaten Buleleng.

“Artinya kan ada kelemahan dalam pengawasan, buktinya terjadi seperti itu,” katanya, Jumat 12 Februari 2021.

Seperti diketahui, program Explore Buleleng merupakan kegiatan yang dilaksanakan oleh Dinas Pariwisata Buleleng untuk mempromosikan wisata di tengah pandemi Covid.

Program yang dilaksanakan sebanyak empat kali dalam rentang November-Desember 2020 ini mengajak masyarakat melakukan perjalanan wisata selama tiga hari secara gratis.

Baca juga: Ada Perubahan Nomenklatur, 82 Pejabat Eselon III dan IV Pemkab Buleleng Dilantik

Masyarakat yang mengikuti program Explore Buleleng sebanyak 360 orang.

Selama melaksanakan perjalanan wisata, masyarakat diberi fasilitas menginap di hotel.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved