Breaking News:

Serba Serbi

Perayaan Tumpek Landep di Pande Keris Urip Wesi Tapa Karya Denpasar, Prosesi Mamitang Keris

Perayaan Tumpek Landep di Pande Keris Urip Wesi Tapa Karya Denpasar Dirangkaian dengan Prosesi Mamitang Keris

Tribun Bali/Rizal Fanany
Pande Putu Yuga Wardiana melakukan persembahyangan Tumpek Landep di Pande Keris Urip Wesi Tapa Karya di Gang Pacar, Jalan Ratna, Denpasar, Sabtu 13 Februari 2021. Hari Raya Tumpek Landep yang biasa disebut sebagai otonan besi diperingati setiap enam bulan sekali tepatnya pada Saniscara Kliwon Wuku Landep. Pada saat hari raya ini, segala bentuk peralatan yang terbuat dari besi seperti keris, tombak, pisau, hingga barang elektronik dan kendaraan bermotor juga turut diupacarai - Perayaan Tumpek Landep di Pande Keris Urip Wesi Tapa Karya Denpasar, Prosesi Mamitang Keris 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Hari ini, Sabtu 13 Februari 2021, merupakan hari raya Tumpek Landep.

Hari raya ini dilaksanakan setiap enam bulan sekali tepatnya pada Sabtu Kliwon Wuku Landep.

Selain mengupacarai segala bentuk peralatan dan persenjataan dari besi, juga dilakukan prosesi mamitang keris atau sebuah prosesi sebelum keris diambil dari pembuat keris oleh pemiliknya.

Ritual ini digelar di salah satu tempat pembuatan keris yakni Pande Keris Urip Wesi Tapa Karya di Gang Pacar Nomor II, Jalan Ratna, Denpasar, Bali.

Baca juga: Memaknai Tumpek Landep, Belajar dari Keteguhan Tapa Sang Arjuna di Gunung Indrakila

Baca juga: Tumpek Landep Dalam Menajamkan Pikiran Serta Menjaga Ilmu Pengetahuan

Baca juga: Besok Tumpek Landep, Apa Maknanya Dalam Hindu Bali?

Sang Mpu Keris, Pande Putu Yuga Wardiana mengatakan, pada pelaksanaan Tumpek Landep kali ini, dirinya mamitang sebanyak 9 keris.

Sebelum proses mamitang keris ini dilakukan, terlebih dahulu digelar upacara piodalan di prapen atau tempat pembuatan keris.

Setelah odalan tersebut selesai barulah dilaksanakan prosesi mamitang keris.

Masyarakat yang memesan keris datang ke rumahnya untuk mengambil keris tersebut.

“Prosesi mamitang keris itu dimulai menghaturkan segehan, lalu dilanjutkan dengan ritual khusus mulai dari pembersihan hingga pasupati,” katanya.

Halaman
12
Penulis: Putu Supartika
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved