Breaking News:

Berita Bali

Penjualan Peti Mati di Bali Saat Pandemi Naik, Tapi Omzet Menurun, Widjaja: Melayani Warga Kesusahan

Penurunan penghasilan ini dikarenakan saat pandemi kebanyakan yang terjual adalah peti Covid-19.

Tribun Bali/Rizal Fanany
Petugas membersihkan peti jenazah di rumah duka Dharma Yadnya,kawasan Tohpati, Denpasar, Selasa 16 Februari 2021. Permintaan peti jenazah mengalami penurunan sedangkan peti jenazah khusus jenazah terinfeksi covid meningkat. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR- Di masa pandemi Covid-19 ini penjualan peti mati di Bali mengalami peningkatan.

Walaupun penjualan meningkat, namun penghasilan atau omzet mengalami penurunan.

Hal ini diakui oleh pengusaha peti Kristalian Funeral, Rusmin Widjaja yang ditemui Selasa, 16 Februari 2021 di Rumah Duka Dharma Yadnya Denpasar.

Penurunan penghasilan ini dikarenakan saat pandemi kebanyakan yang terjual adalah peti Covid-19.

Baca juga: Kecelakaan Beruntun Merenggut Nyawa Pensiunan TNI AD dan 3 Cucunya, Peti Mati Berjejer

Dimana peti ini merupakan jenis peti yang paling standar.

“Karena peti Covid-19, jadi harganya sukarela. Menghadapi situasi pandemi ini bukan hanya untung saja tapi melayani masyarakat dalam kesusahan,” kata Widjaja.

Menurutnya, usaha penjualan peti saat masa pandemi ini pakpok karena penjualan habis untuk modal dan gaji karyawan.

Namun dirinya mengaku tetap bersyukur karena bisnisnya masih tetap bisa bertahan di tengah pandemi Covid-19.

“Kita sudah bersyukur dengan situasi seperti ini, kita tidak seperti teman-teman yang bisnisnya drop sampai tersisa 10 sampai 20 persen,” katanya.

Halaman
123
Penulis: Putu Supartika
Editor: Wema Satya Dinata
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved